Novel Tales Of Demons And Gods 153 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Novel Tales Of Demons And Gods  153 – Prasasti Ledakan Ilahi?

Novel Tales Of Demons And Gods  153 Bahasa Indonesia
Perasaan bahaya berlama-lama di dalam hatinya untuk waktu yang lama.
Seperti Nie Li dan Duan Jian berpura-pura tidak ada yang terjadi, mereka terus berjalan sampai pria tua itu menghilang.
“Master, kamu dapat mengetahui apapun?” Tanya Duan Jian. Nie Li belum mengatakan apa-apa untuk waktu yang lama sekarang dan Duan Jian bisa merasakan bahwa ada sesuatu yang tidak benar.
“Pria tua sebelumnya adalah seorang ahli.” Kata Nie Li, melihat ke langit gelap. Dalam ranah Penjara Abyss, selain dari ahli tiga belas keluarga, mungkin ada banyak lagi yang tersembunyi di luar sana.
Duan Jian menganggukkan kepalanya. Ia juga bisa merasakan bahwa pria tua itu kuat, tetapi tidak jelas untuk gelar apa.
“Aku tidak pernah berpikir bahwa Array Kuno akan dihubungkan ke ranah Penjara Abyss. Ini adalah tempat yang berbahaya. Jika aku tahu ini sebelumnya, aku tidak akan datang.” Nie Li dalam hati berpikir untuk dirinya sendiri. Dia awalnya berpikir bahwa dalam array akan menjadi harta yang sangat besar. Jika tidak, mengapa Guild Kegelapan ingin mengklaim tempat ini begitu kuat? Dia tidak pernah berpikir bahwa ini akan menjadi tempat yang berbahaya.
Dia tidak ingin datang ke sini lagi, setelah mereka kembali ke dunia mereka, kecuali ia mencapai kekuatan peringkat Black Gold.
“Mari kita bicara setelah kita menyelamatkan Ning’er, Du Ze dan sisanya!”
Bintang-bintang bersinar di langit.
Ada binatang iblis besar kadang-kadang terbang di langit dan lampu dari kebakaran yang berkelap-kelip di pegunungan. Mereka tanda-tanda bahwa manusia berjuang melawan binatang iblis.
Seperti biasa Keluarga Bersayap Perak memiliki penjaga patroli di sekitar. Ini adalah keluarga sepuluh ribu manusia. Tempat ini telah ada selama ribuan tahun, dan merupakan salah satu keberadaan terkemuka di ranah Penjara Abyss.
Dua sosok muncul di dalam hutan.
“Mulai.” Kata Nie Li, tersenyum ringan. Segala sesuatu yang dia telah atur akan segera memberikan Keluarga Bersayap Perak kejutan besar.
Di istana puncak pohon, Sikong Yi diam-diam menikmati anggur dan keindahan. Karena ia tidak memiliki banyak waktu untuk hidup, Sikong Yi tidak lagi berlatih dengan rajin seperti ia dulu dan melewati hari-harinya dengan santai.
“Aku bertanya-tanya kapan bocah, Lei Zhuo akan kembali.” Sikong Yi merasa gelisah tanpa alasan.
Seorang gadis yang memijat kakinya tiba-tiba merasa sedikit lelah dan sembarangan menjatuhkan gelas. kaca jatuh ke tanah membobol fragmen dan anggur tumpah di seluruh lantai. Segera, dia takut karena wajahnya kelabu.
Dia segera berlutut dan memohon, “Tuan Patriark, aku tidak melakukannya dengan sengaja. Tolong, maafkan aku!”
“Pelacur, kamu benar-benar berani merusak suasana hatiku!?” Wajah Sikong Yi berubah gelap saat ia menampar gadis itu. Kekuatan dari tamparan mengirim gadis itu menabrak pilar dan kemudian dia jatuh, darah segar bocor keluar dari mulutnya.
“Tuan Patriark, aku tidak melakukan itu dengan sengaja. Silakan, dari catatan yang aku telah menghadiri kepadamu selama bertahun-tahun, maafkan aku.” Pinta gadis terus-menerus bersujud, mengetuk dahinya, yang penuh dengan darah, ke tanah.
Sikong Yi dingin mendengus, “Penjaga, seret keluar dan eksekusi dia!”
Seolah-olah suara Sikong yi datang dari neraka. Tidak ada jejak emosi dalam kata-katanya.
Gadis yang masih terus bersujud untuk mencari pengampunan karena beberapa penjaga sengit berjalan dan menyeretnya keluar.
“Tuan Patriark, maafkan aku! Aku tidak akan berani melakukan kesalahan yang sama lagi!” Suara tangisan gadis melayang semakin jauh.
Ketika Sikong Hongyue berjalan dan mendengar suara tangisan, dia mengerutkan kening sejenak, membungkuk tubuhnya dan bertanya, “Ayah, mengapa suasana hatimu menjadi buruk akhir-akhir ini?”
“Hongyue, apakah kamu berpikir anak Lei Zhuo berbohong kepada kita?” Kata Sikong Yi sedikit marah.
“Mungkin tidak, karena teman-temannya masih di tangan kita!” Sikong Hongyue mengerutkan kening sejenak dan berkata, “Ayah, kamu tidak perlu khawatir begitu banyak. Lei Zhuo pasti akan memberikan obatnya.”
Ketika suara Sikong Hongyue keluar, sebuah ledakan besar terdengar dan seluruh istana pohon mulai gemetar.
“Apa yang terjadi?” Sikong Yi tiba-tiba berdiri. Bahwa ledakan mengerikan seperti guntur. Ini bisa menyebabkan telinga menyengat dari suara saja.
“Apa yang terjadi?” Wajah Sikong Hongyue juga berubah.
Boom! Boom! Boom!
Ledakan terjadi di mana-mana di dalam wilayah Keluarga Bersayap Perak. Satu ledakan diikuti oleh yang lain dalam siklus tak berujung.
Gemuruh! Gemuruh!
Puncak pohon Istana berguncang begitu banyak, rasanya seperti itu akan segera runtuh.
“Tidak baik, mari kita pergi!” Wajah Sikong Yi berubah dan bersama-sama dengan Sikong Hongyue, mereka terbang keluar dari istana.
Ledakan menakutkan menutupi seluruh langit diikuti oleh cahaya menyilaukan yang menyebabkan seluruh langit terang. Bahkan tiga belas keluarga lain, yang tinggal jauh, bisa melihat adegan ini.
Banyak anggota dari tiga belas keluarga terbangun dari mimpi mereka dan melihat ke arah Keluarga Bersayap Perak sementara berdiskusi dengan satu sama lain.
“Apa yang terjadi di wilayah Keluarga Bersayap Perak?”
“Mungkin beberapa kesempatan yang menggembirakan dan menempatkan pada pertunjukan kembang api!”
“Kembang api ini benar-benar menakutkan! Mereka dapat didengar dari sangat jauh.”
Beberapa anak-anak bertepuk tangan dan penuh semangat berseru,“ Pemandangan yang bagus!”
Di wilayah Keluarga Bersayap Perak, seluruh tempat menjadi berantakan total. Ada penjaga berjalan ke segala arah, tidak mampu memahami apa yang sedang terjadi. Beberapa penjaga memiliki api di pantat mereka dan berteriak saat mereka berlari ke kolam renang.
Pshhh! Pshhh!
Kolam itu penuh sesak dengan penjaga. Kepala yang muncul keluar dari permukaan kolam. Ketika mereka menanggalkan pakaian mereka keluar, mereka akan melihat bercak hitam di tubuh mereka. Tiba-tiba, sebuah ledakan besar terdengar dan gelombang panas melonjak ke langit dari kedalaman air.
Gelombang besar melemparkan penjaga keluar dari kolam. Beberapa penjaga memegang pantat hitam mereka karena mereka liar berlari di sekitar di padang rumput, menjerit.
“Siapa yang menempatkan pola prasasti Ledakan Ilahi sialan di dasar kolam?”
“Pantatku akan hangus ……!”
Penjaga tersebut berteriak saat mereka berlari di sekitar.
Pada saat ini, ketika Nie Li, yang bersembunyi di rumput, mendengar kata-kata itu, ia tidak bisa membantu tersenyum. Bahkan emosi Duan Jian tertawa.
Pola prasasti Ledakan Ilahi? Apakah ada orang yang melihat pola prasasti Ledakan Ilahi yang bisa meledak di kedalaman air? PolaPrasasti Ledakan Ilahi terbuat dari ukiran pola prasasti ledakan di atas batu jimat khusus. Hal ini dapat menyebabkan area kecil meledak, tapi kekuatan sangat kecil. Pola prasasti Ledakan Api yang Nie Li gunakan berbeda. Hal ini dapat diukir pada apa pun dan setelah itu diaktifkan, ia memiliki efek ledakan besar.
Wilayah Keluarga Bersayap Perak penuh pola prasasti Ledakan Api Nie Li. Biasanya, pola-pola prasasti Ledakan Api yang tersembunyi dan akan sulit untuk dideteksi. Saat pola prasasti Ledakan Api pertama dinyalakan, kedua, ketiga, keempat, kelima …… dan banyak orang lain akan segera menyusul.
Serangkaian ledakan yang terjadi di mana-mana di dalam wilayah Keluarga Bersayap Perak.
Nie Li keluar dari rumput dan berkata kepada Duan Jian, “Mari kita pergi!”
Setelah itu, dengan ekspresi acuh tak acuh, dia berjalan menuju lokasi yang ia janjikan untuk bertemu Ning’er dan sisanya.
Duan Jian sedikit tertegun. Nie Li akan pergi di saat seperti ini? Namun, ia masih mengikuti di belakangnya.
Boom! Boom! Boom!
Dimanapun Duan Jian dan Nie Li berjalan, akan ada ledakan tidak jauh dari mereka. Akan ada penjaga lapis baja emas terbang satu per satu dan kemudian jatuh ke sisi jalan, tidak bisa bergerak. Nie Li dan Duan Jian terang-terangan berjalan melewati penjaga tersebut.
Tidak ada kebutuhan bagi mereka untuk mengambil tindakan pribadi dan penjaga tersebut dilemparkan sekitar oleh pola prasasti Ledakan Api yang Nie Li tinggalkan. Para penjaga berbaring di tanah, satu demi satu, dan tidak mampu untuk bangun.
Di halaman
Xiao Ning’er, Du Ze, Lu Piao dan sisanya mendengar ledakan yang datang dari luar. Hari ini adalah waktu yang dijanjikan dengan Nie Li.
“Ning’er, Lu Piao, berkemas. Kita akan pergi,” Du Ze berkata, ringan tersenyum.
Lu Piao bersemangat melompat, “Kita sudah berada di bawah tahanan rumah selama beberapa hari di tempat ini, sekarang aku hampir tidak tahan lagi. Jika Nie Li tidak datang kembali untuk kita, aku mungkin sudah mencari jalan keluar.”
Xiao Ning’er melihat ke luar, mengambil peta dan berkata, “Nie Li mengatakan kepada kita untuk mengikuti rute ini!”
Enam dari mereka melarikan diri dari halaman, mengikuti rute yang Nie Li tinggalkan ke mereka. Akan ada ledakan tidak jauh dari mereka dan penjaga sedang dikirim ke udara.
Satu penjaga jatuh di depan Du Ze, Lu Piao dan sisanya, memberi mereka ketakutan. Hanya ketika mereka akan bergabung dengan roh iblis mereka dan terlibat dalam pertempuran, mereka melihat bahwa penjaga ditutupi hitam, tergeletak di tanah dan tidak bisa berdiri.
Semua orang dalam kelompok saling memandang.
Tiba-tiba, penjaga jatuh di depan mereka, seperti pangsit satu demi satu dan tidak satupun dari mereka berdiri.
“Ini terlalu lucu, haha! Setiap salah satu dari mereka hitam seperti suku asli” Lu Piao tertawa, melompat dan menginjak gagang penjaga.
Kelompok mereka terus mengikuti rute tanpa menghadapi lawan manapun. Seluruh wilayah Keluarga Bersayap Perak telah ditiup ke dalam kehancuran.
Mencari beberapa ratus meter ke depan, di tanah kosong itu jauh dengan Nie Li dan Duan Jian menunggu mereka di sana.
“Mereka sudah datang.” Nie Li tersenyum ringan. Semuanya telah berjalan sesuai dengan harapannya.
Setelah semua orang bersama-sama, delapan orang dengan cepat menghilang ke dalam kegelapan.
Saat ini, itu kekacauan besar di wilayah Keluarga Bersayap Perak. Sikong Yi dan Sikong Hongyue yang menggelapkan atas wilayah Keluarga Bersayap Perak. Tidak lama setelah mereka mulai memindai itu, sebuah ledakan tiba-tiba terjadi, menyebabkan beberapa api mengamuk untuk mengoceh di sekitar.
“Pola prasasti Ledakan Ilahi?” Sikong Yi mengerutkan kening alisnya sementara dan kemudian mengelak api masuk dalam sekejap, “Tidak, pola prasasti Ledakan Ilahi tidak memiliki begitu banyak kekuatan!”
Ketika suara Sikong Yi mereda, ada serangkaian ledakan tiba-tiba yang berasal dari batang pohon sekitarnya. Api melanda mereka dari semua sisi. Sikong Yi mengeluarkan kulit rendah dan penghalang lingkaran muncul, menghalangi api dari Sikong Yi dan Sikong Hongyue.
“Ayah, apa yang terjadi?” Sikong Hongyue melihat daerah sekitarnya, wajahnya penuh dengan kejutan. Ledakan terjadi di mana-mana di wilayah Keluarga Bersayap Perak, kebakaran melonjak ke langit dan penjaga berada di kekacauan dengan jeritan sengsara datang dari mereka. Puncak pohon istana juga ditelan oleh api, dan terus-menerus gemetar, sehingga terlihat seolah-olah itu akan runtuh segera.
“Ini pasti ulah Lei Zhuo!” Kemarahan Sikong Yi melonjak di seluruh langit. Dia sekarang mengerti bahwa ia ditipu oleh Nie Li.
Sikong Yi memiliki kecurigaan tentang Nie Li selama ini, tetapi ia tidak pernah berpikir bahwa Nie Li akan menggunakan metode tersebut dan membuat kekacauan besar di Keluarga Bersayap Perak. Ekspresi Sikong Yi berubah gelap, seluruh tubuhnya ditutupi dengan niat membunuh menakutkan, “Sepertinya aku telah meremehkanmu!”
“Hal ini dilakukan oleh Lei Zhuo?” Alis Sikong Hongyue berkedut, “Benar, di halaman. Teman Lei Zhuo masih ada!”
“Percuma saja. Dengan perhitungan Lei Zhuo, mereka sudah pergi sekarang!” Wajah Sikong Yi berubah gelap. Dia tidak pernah berpikir bahwa ia akan ditipu oleh anak seperti Nie Li!
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded