Novel Tales of Demons and Gods 124 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Novel Tales of Demons and Gods 124 – Perjamuan

Kebenarannya, Ye Han sudah memenuhi syarat untuk disebut luar biasa, ia tidak memiliki kekurangan untuk pilih-pilih tentang. Huyan Lanruo telah melihat Ye Han ketika ia berusia tiga belas tahun dan diam-diam mengaguminya. Tapi, kenapa dia berubah?
“Standar akan selalu berubah!”
Sesosok terlintas di pikiran Huyan Lanruo. Sejak peristiwa itu, Huyan Lanruo tidak dapat melupakannya. Namun, Nie Li telah bersembunyi dari dia sepanjang waktu, yang membuatnya marah. Setelah itu, dia mendengar bahwa Nie Li pindah ke Mansion Tuan Kota.
“Ini harus jadi rubah kecil, Ye Ziyun yang merebut dia pergi. Aku menolak untuk percaya orang yang aku suka, Huyan Lanruo, miliki mata mampu lolos dariku!” Huyan Lanruo berpikir marah. bangga mendorong dadanya keluar.
Benar, Mansion Tuan Kota!
Akankah Nie Li berpartisipasi dalam perjamuan ini?
“Tidak ada salahnya melihat itu. “Huyan Lanruo berpikir sebentar, menoleh dan berkata kepada Huyan Xiong,” Oke, aku akan pergi. Namun, apa pun yangku lakukan di sana, kamu tidak diizinkan untuk mengendalikan aku!”
Huyan Xiong tidak pernah berpikir bahwa Huyan Lanruo akan berubah pikiran begitu cepat. Ia merasa bahwa sesuatu yang tidak benar, memikirkan sesuatu, dan segera berkata, “Putri, jangan bilang bahwa kamu akan menghancurkan perjamuan? Jangan gegabah! Kita tidak akan pergi ke perjamuan ini lagi.”
Dia sangat menyadari kemarahan Huyan Lanruo. Dia tahu bahwa dia sepenuhnya mampu melakukan hal-hal seperti menghancurkan perjamuan.
“Menghancurkan perjamuan di  Mansion Tuan Kota? Apakah putrimu, aku jadi jalang?”
Huyan Lanruo menatap Huyan Xiong.
Huyan Xiong hampir mengangguk, tetapi segera menggelengkan sebagai gantinya. Karakter Huyan Lanruo seperti ibunya.
Hanya beberapa saat singkat, Huyan Lanruo berubah menjadi sebuah penampilan yang tidak bersalah, dimanjakan dan bertindak seperti anak manja, “Ayah, bagaimana bisa kamu mengatakan itu? Aku dicintai, gadis cantik yang semua orang suka saat melihat! Malam ini, aku harus berpakaian dengan baik. Orang-orang di pesta tidak akan dapat menggeser mata mereka saat melihatku!”
Ketika dia selesai berbicara, Huyan Lanruo kembali ke kamarnya bersenandung sendiri.
Huyan Xiong sedikit tertegun sejenak. Dia menatap sosok punggung Huyan Lanruo dan tersenyum pahit. Dia hanya bisa berharap dia tidak menghancurkan perjamuan Mansion Tuan Kota, karena dia tidak mampu mengendalikan anaknya ini.
Huyan Xiong telah bersama-sama dengan Ye Zong sejak mereka masih muda. Mereka telah melalui kehidupan dan kematian bersama-sama, dan dia salah satu tangan kanan Ye Zong. Seluruh Keluarga Huyan juga merupakan salah satu pendukung solid Keluarga Angin Salju. Oleh karena itu, Huyan Xiong tidak terlalu khawatir tentang hal itu.
Setelah mengalami serangan sebelumnya, Kota Glory dalam keadaan siaga. Beberapa daerah penting memiliki lebih penjaga dari biasanya. Setelah mendengar tentang Mansion Tuan Kota sedang diserang, setiap warga negara di Kota Glory merasa panik. Setelah semua, Guild Kegelapan tidak pernah sombong seperti ini sebelumnya. Selain warga, berbagai keluarga juga dalam keadaan tegang. Ada dua motif untuk perjamuan, satu untuk mengurangi tekanan saat ini yang semua orang rasakan, yang lain untuk memberi beberapa pesan untuk setiap keluarga.
Oleh karena itu dalam malam perjamuan ini, setiap keluarga mengirim tokoh peringkat tinggi untuk menghadiri itu.
Mansion Tuan Kota, halaman Ye Ziyun
Nie Li telah terbangun. Meskipun ia masih merasa lemah, tidak ada masalah besar. Nie Li memahami situasi saat ini sangat baik. Kekuatan jiwanya telah sepenuhnya tersedot kering. Dia biasanya akan membutuhkan puluhan hari untuk mengembalikannya kembali. Namun, untuk beberapa alasan, ia hanya membutuhkan tiga sampai lima hari untuk memulihkan itu.
Merasakan kekuatan jiwa dalam tubuhnya, ia menyadari bahwa, meskipun kekuatan jiwanya kurang dari dulu, itu telah menjadi lebih murni halus.
“Mungkin itu karena Buku Roh Iblis Duniawi.” Nie Li merenungkan dirinya sendiri. Buku Roh Iblis Duniawi memiliki kekuatan yang sangat misterius; Oleh karena itu, ia telah membuat halaman sisa dengan dia setiap saat. Ketika ia berjuang dengan Iblis Abyss, ia merasa bahwa kekuatan yang dirilis oleh halaman sisa memasuki ranah jiwanya.
Ketika Nie Li terbangun, ia melihat Ye Ziyun dan Xiao Ning’er menjaga di sampingnya. Hal ini menyebabkan Nie Li menjadi sedikit malu, tapi pada saat yang sama, ia merasa tersentuh dengan adegan ini.
“Haha, pagi! tidur siang ini sangat besar!” Nie Li tertawa, melambaikan tangannya ke arah Ye Ziyun dan Xiao Ning’er.
Ye Ziyun memutar matanya dan mendengus, “Pagi? Ini sudah dekat dengan malam.”
Namun, melihat Nie Li begitu hidup, Ye Ziyun akhirnya merasa lega di hatinya.
Sejak Nie Li telah terbangun, Xiao Ning’er sudah sangat bahagia dan hanya sangat bisa menatap Nie Li.
Meskipun ia tidak sadarkan diri, Nie Li jelas menyadari berapa banyak waktu telah berlalu. Mungkin, itu salah satu kebiasaan yang ia mengambil dalam kehidupan masa lalunya. Bahwa persepsi yang luar biasanya tidak dapat dijelaskan dengan akal sehat. Nie Li melompat turun dari tempat tidur dan membentang dirinya.
Nie Li diam-diam berpikir, ‘kekuatanku telah pulih sekitar delapan puluh persen. kekuatan jiwaku menjadi lebih pekat daripada dulu. Tidak ada yang salah denganku.’
Sejak Nie Li begitu hidup, tidak boleh ada masalah lain. Setelah berdiam diri sejenak, Ye Ziyun membuka mulutnya, “Kakakku, Ye Han, telah kembali hari ini. Malam ini, aku akan berpartisipasi dalam perjamuan kembali, Ning’er akan tetap di sini untuk melihatmu.”
Saat ia selesai, Ye Ziyun berbalik, bersiap-siap untuk pergi. Namun, pemikiran Nie Li dan Xiao Ning’er menghabiskan waktu bersama-sama membuat hatinya merasa sedikit asam.
Kenapa dia harus pergi? Ye Ziyun bertanya pada dirinya sendiri. Namun dia tidak punya jawaban untuk itu.
Ye Han? Nie Li mengingat masa lalunya ketika ia sedang mengobrol dengan Ye Ziyun. Informasi yang dia memiliki untuk Ye Han sangat sedikit. Nie Li hanya tahu bahwa Ye Han adalah anak angkat dari Ye Zong, dan bahwa ia tumbuh bersama dengan Ye Ziyun. Adapun hal-hal lain, dia tidak tahu tentang mereka.
Nie Li tidak bisa mengerti mengapa Ye Ziyun tidak menyebutkan apa-apa tentang Ye Han di masa lalu.
Ketika ia teringat pertempuran terakhir dalam hidupnya sebelumnya, Nie Li tidak memiliki petunjuk dari ingatan tentang Ye Han. Seolah-olah orang ini tidak pernah ada!
Dia kawan misterius!
“Bagaimana bisa kamu tidak membiarkan kita berpartisipasi dalam suatu jamuan hidup?” Lengan kiri Nie Li terhubung ke leher Xiao Ning’er dan lengan kanannya terhubung ke leher Ye Ziyun ini, “Hehe, ayolah. Kita akan lihat!”
Meskipun Xiao Ning’er merasa sedikit aneh, dia masih menerimanya. Nie Li memang orang semacam ini.
Ye Ziyun berkata marah, “Nie Li, pindahkan tanganmu dariku! Jika tidak, aku akan bertarung denganku!”
“Hei, kamu sedikit terlalu… Ah….!”
Nie Li merasakan sakit menusuk datang dari pinggangnya dan dia berteriak.
Mansion Tuan Kota, Aula Penyambutan, Perjamuan.
Ye Zong dan yang lebih tinggi dari berbagai keluarga besar dan mulia berada di aula atas berbicara dengan suara rendah. Anak-anak berada di tengah-tengah mengobrol di aula. Tuan muda dan wanita muda dari berbagai keluarga tiba, sebesar total 50-60 orang.
Di kalangan anak muda, Ye Han tidak diragukan lagi satu dengan yang paling difokuskan, dikelilingi oleh orang banyak.
Chen Linjian memiliki kedua lengannya di dada, menatap Ye Han, ia berkata, “Ye Han, lama tidak bertemu!”
Meskipun ia sedikit lebih muda dari Ye Han, dia satu-satunya orang di sini yang secara tidak setiap lemah dari Ye Han.
“Memang, sudah dua tahun!” Ye Han sopan tersenyum kembali.
“Dalam dua tahun, kamu telah dibangkitkan dari peringkat Gold bintang 1 untuk peringkat Gold bintang 3. Ini benar-benar luar biasa!” Shen Fei tersanjung dengan sisi.
“Tuan Muda Shen sangat menyanjung.”
Meskipun ia dikelilingi oleh kerumunan orang, Ye Han masih terus menampilkan tenang dan acuh tak acuhnya. Tatapannya menyapu di sekitar kerumunan, seakan akan mencari sesuatu. Tenang dan dingin dia menarik perhatian mata wanita sekitarnya.
Ini memang benar Ye Han adalah pendamping ideal untuk hati wanita-wanita muda. Karena kenyataan bahwa Ye Han belum menikah, beberapa wanita telah menolak untuk menikah dengan titik mereka sedikit tua.
Tiba-tiba, keributan meledak keluar dari keramaian. Seorang wanita muda, mengenakan gaun cantik, berjalan ke dalam dari pintu utama. Pada saat itu, perhatian seluruh ruang difokuskan pada tubuh wanita itu.
Wajah halus dan cantik membuatnya tampak seperti seorang dewi. Gaun elegan diseret di tanah. Bahunya yang terkena udara, seputih krem.
Beberapa orang menatap tercengang padanya.
” Dikabarkan bahwa putri Keluarga Huyan adalah macan betina, tapi itu hanya karakter!”
Meskipun Huyan Lanruo disebut macan betina, sesekali mengungkapkan elegan masih menyebabkan orang lain untuk tertegun.
“Jika aku bisa menikahi macan betina seperti itu, bahkan jika aku menjadi budak seperti Huyan Xiong, itu semua cukup baik!”
.
Mata acuh tak acuh Ye Han menyala, mengungkapkan apresiasi dalam diri mereka.
Huyan Lanruo berjalan perlahan dan elegan ke tengah aula. Orang-orang di sekitarnya membuka jalan baginya. Di antara generasi muda, yang paling influensive itu Ye Han, Chen Linjian, dan Shen Fei. Setelah itu, Huyan Lanruo. Selain bakat dan kekuatan mereka, mereka juga penerus untuk masing-masing keluarga mereka, dan mewakili keluarga di belakang mereka.
Huyan Lanruo menatap Ye Han, ringan mengangguk dan berkata, “Kakak Ye Han, lama tidak bertemu.”
“Lama tidak berjumpa. Aku masih ingat bahwa sebelum aku pergi, Lanruo adalah seorang gadis muda dan belum matang. Aku tidak pernah membayangkan bahwa dalam dua tahun, kamu menjadi begitu indah.” Kata Ye Han, tertawa.
Gadis sekitarnya yang sedang melihat Huyan Lanruo, melemparkan tatapan iri padanya. Apakah penampilan atau keluarga itu, mereka semua lebih rendah bila dibandingkan dengan dirinya.
Ketika dia berusia dua belas atau tiga belas, Huyan Lanruo mengaku ke Ye Han. Namun, cinta ruam seorang gadis muda menghilang dengan cepat.
“Kakak Ye Han hanya menyanjungku.”
Ketika Huyan Lanruo sedang berbicara dengan Ye Han, dia tampak sedikit linglung. Tatapannya terus melihat-lihat, seakan akan mencari sesuatu.
Merasa perubahan sikap Huyan Lanruo ini, Ye Han sedikit kecewa. Ketika mereka kecil, Huyan Lanruo pernah mengaku cinta padanya. Meskipun, Ye Han masih tidak cinta dengan Huyan Lanruo, perubahan sikapnya menyebabkan dia merasa sedikit kecewa.
Dimana manusia yang tidak ingin menjadi fokus perempuan, dan menikmati yang tenggelam dalam cinta wanita-wanita ini?
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded