Novel Tales of Demons and Gods 115 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Novel Tales of Demons and Gods 115 – Pria Tua Busuk

Ini terlalu jauh, namun aku masih Tuan Kota!
Dan sebenarnya ……
Ye Zong tidak bisa lagi menanggungnya. * Roar! * Tubuhnya membesar, mendapat bebas dari kekangan Ular Api dan melemparkan pukulan pada Beruang Abyss, mengetuk puluhan meter dari Beruang Abyss.
Nie Li segera memerintahkan roh iblis lainnya untuk mengisi pada Ye Zong. Meskipun Ye Zong mengeksekusi teknik rahasia untuk memiliki lonjakan kekuatannya, ingin membunuh begitu banyak roh iblis, masih sangat sulit. Kecuali Ye Zong mampu menerobos ke peringkat Legenda, tidak mungkin untuk memecahkan array.
Ye Xiu berjalan ke Nie Li, sedikit malu dan mengatakan, “Nie Li, mengapa kamu tidak membiarkannya pergi? Jika ini terus berlanjut, Tuan Kota tidak akan memiliki banyak wajah. Mengapa kamu tidak mengambil langkah mundur?”
“Bagaimana aku dapat melakukan itu. Aku masih memiliki taruhan dengan dia. Jika ia bisa mematahkan Array Pembunuh Tai Yi, maka aku tidak dapat melihat Ziyun lagi di masa depan! Aku akan berhenti jika dia mengakui kekalahan!” Kata Nie Li, meringkuk bibirnya.
Mengapa dua kawan ini begitu keras kepala?
Satu ingin menghadapi apa pun, dan menderita. Satu lagi tidak akan membiarkannya pergi tidak peduli apa yang terjadi. Jika dua ini bersama-sama, akan ada banyak penderitaan di masa depan.
Sementara Ye Xiu sedang depresi berusaha meyakinkan Nie Li, Nie Li tiba-tiba berkata, “Tidak ada gunanya meyakinkanku. Seorang anak mertua dan ayah mertua selalu bermusuhan.”
Mendengar apa yang dikatakan Nie Li, Ye Xiu terhuyung, hampir jatuh ke bawah. Apa ini? Apakah Ye Zong setuju untuk menikahkan Ye Ziyun untukmu? Bahkan jika Ye Zong setuju, Ziyun masih belum!
Tak tahu malunya ini tak tertandingi.
Ye Zong memberikan kekuatan penuh, menyebabkan Naga Bumi Sisik Hitam menjadi sangat sengit. Kawah besar diciptakan di sekitarnya tanah dari serangan. Namun demikian masih tidak bisa melakukan apa pun untuk roh iblis peringkat Black Gold, belum lagi merusak Array Pembunuh Tai Yi.
Kekuatan Ye Zong yang sudah mencapai puncak Spiritualis Iblis peringkat Black Gold, selangkah sebelum mencapai peringkat Legenda. Selebihnya, Nie Li tidak mengeksekusi teknik membunuh. Jika beberapa musuh Spiritualis Iblis peringkat Black Gold biasa, bahkan jika mereka memiliki lima atau enam orang, mereka masih akan dibunuh. Mereka akan dibubarkan oleh racun dan berubah menjadi kolam lumpur.
Setelah penuh dua jam telah berlalu, Ye Zong sudah mencapai batas tempur.
Pada saat ini, Ye Zong benar-benar memahami betapa dahsyatnya Array Pembunuh Tai Yi dan tahu bahwa Nie Li diam-diam lunak kepadanya. Jika ini pertempuran hidup dan mati yang sebenarnya, ia sudah tewas.
Namun, dia tidak mau mengakui kekalahan. Setelah ia mengakui kekalahan, ia tidak akan dapat mengganggu perkara Nie Li dan Ye Ziyun lagi. Bahkan jika ia mendapat Yun’er untuk menjauh dari Nie Li, akankah dia dapat menjaga terhadap Nie Li saat ia memainkan permainan nakal? Bahkan ia sendiri menderita di bawah Nie Li, apalagi Yun’er yang tak berpengalaman!
Siapa yang tahu kapan Yun’er dibujuk oleh Nie Li dan berakhir ……
Berpikir tentang hal itu, Ye Zong merasa tertekan. Dia jelas tahu bahwa Nie Li memiliki niat jahat untuk putrinya sendiri, tapi tidak ada yang bisa dia lakukan untuk Nie Li!
Boom!
Ye Zong mengetuk kembali, terbang dari pukulan Beruang Abyss, berbaring di tanah terengah-engah. Sejak dia mencapai Spiritualis Iblis peringkat Black Gold, kapan ia telah kehilangan begitu buruk sebelumnya? Tubuhnya menyusut, fitur Naga Bumi Sisik Hitam di tubuhnya perlahan tenang, kembali ke keadaan manusia aslinya.
Dia telah kalah.
“Bagaimana itu? Tuan Kota, kamu telah kalah.” Nie Li dengan kedua tangannya di pinggul, melihat ke bawah pada Ye Zong.
Hmph Hmph, jadi apa jika itu Tuan Kota Glory?! Dia masih jauh dari mampu untuk bermain denganku!
Ye Zong marah dari melihat tampilan puas Nie Li. Dari awal, anak ini memiliki semua yang direncanakan, untuk membiarkan dirinya melompat ke dalam perangkap. Memiliki terlihat setelah menang, ini hanya meminta untuk dipukuli!
Ye Zong tiba-tiba melompat, menyambar ke kaki Nie Li dan membantu dia berdiri, memutar Nie Li terbalik.
“Anak nakal bau, tidak hanya kamu memiliki niat untuk putriku, kamu juga menipuku dengan jebakan. Kamu berpikir bahwa aku tidak bisa berurusan denganmu?” Ye Zong sangat marah. Hari ini, pertama kalinya bahwa dia begitu marah sebelumnya!
“Jalang! Kamu Tuan Kota, bagaimana bisa kamu menarik kata-katamu! Itu tak tahu malu darimu!” Meskipun Nie Li peringkat Silver bintang 5, ketika menghadapi Spiritualis Iblis peringkat Black Gold, bahkan jika Spiritualis Iblis peringkat Black Gold baru saja mengalami pertarungan besar, mereka masih memiliki cukup kekuatan untuk menekan dia.
Nie Li tidak mungkin mengeksekusi teknik rahasia untuk binasa bersama-sama dengan dia, kan?
“Kamu masih berani bersumpah? Jadi bagaimana jika aku tak tahu malu? Aku baru menyadari bahwa aku tidak dapat berurusan denganmu tanpa tahu malu!” Ye Zong tiba-tiba memukul Nie Li pada pantatnya, memiliki suara *Pa*.
“Menisik! Bisa dibunuh, tapi tidak dipermalukan! Berdasarkan apa kamu memukul pantatku ?!”
“Berdasarkan apa? Berdasarkan fakta bahwa aku ayah Ye Ziyun. Jalang, mari kita lihat apakah kamu masih berani memiliki niat pada Yun’er. Lihat bagaimana aku akan berurusan denganmu!” Kata-kata kotor meledak keluar dari mulut Ye Zong sementara melempar tamparan lain, sangat memukul di pantat Nie Li.
“Kamu sekrup, apakah kamu tahu siapa yang kamu pukul ?! Jika aku marah, konsekuensinya akan berat!” Nie Li mencoba untuk membebaskan diri dari tangan Ye Zong, bagaimanapun tangan Ye Zong seperti kait besi, erat mengaitkan pada betisnya.
“Masih marah dan akibatnya akan berat? Jalang, ayahmu aku lebih marah! Kamu masih penalaran?” Ye Zong melemparkan lain menampar ke pantat Nie Li, menciptakan suara renyah jelas.
“Bermain bajingan ketika kamu tidak bisa mengalahkanku? Pria tua kotor!”
“Jadi bagaimana jika aku pria tua kotor?”
Ye Zong mengamuk memukul pantat Nie Li, menyebabkan Nie Li menjerit kesakitan.
Melihat adegan ini, Ye Xiu tidak tahu apakah harus menangis atau tersenyum. Persis seperti apa situasi ini? Ini terlalu berbeda dari biasanya dari Ye Zong. Biasanya Ye Zong tidak menunjukkan ekspresi di wajahnya, dan saat ini, ia tidak memiliki keagungan dan kemegahan setiap Tuan Kota sama sekali. Bahwa sikap tidak beralasan seperti seorang ayah mengajari anak tidak berbakti pelajaran.
Melihat wajah Nie Li penuh ekspresi, Ye Xiu tahu bahwa Ye Zong tidak memiliki tangan yang berat dan karena itu, ia beristirahat terjamin.
“Bocah, kamu menyerah?” Ye Zong mendengus sebagai alisnya melompat.
“Kamu bajingan, aku tidak akan menyerah!”
“Jika kamu tidak menyerah, aku akan terus memukul. Memukul sampai kamu menyerah. Aku akan melihat apakah kamu berani untuk memiliki niat untuk putriku lagi!”
“Kamu menarik kata-katamu! Kamu masih mengkhayalkan dirimu sebagai Tuan Kota? Kamu hanya bajingan tua!”
“Jadi bagaimana jika aku seorang bajingan tua?” Ye Zong puas dari cepak, semua emosi yang terpendam sebelumnya tersapu. Anak ini perlu beberapa pukulan!
Langit yang semakin gelap, hari telah berlalu begitu saja.
Nie Li tertatih-tatih kembali ke halaman Ye Ziyun, depresi. Dia awalnya memplot terhadap Ye Zong, mendapatkan Beruang Abyss untuk duduk di wajah Ye Zong untuk membalas dendam sebelumnya dan memenangkan taruhan. Pada akhirnya, bajingan tua itu, Ye Zong bertentangan kata-katanya dan juga memberinya cepak yang baik.
“Tuan Kota keterlaluan! Sialan!” Nie Li desis dari rasa sakit dan cepat menyambar ke pantatnya. Pemukulan ini sengsara, “Aku akan membuatmu kembali lebih cepat atau lambat. Hisss.”
Pada bagian lain dari Mansion Tuan Kota
Ye Xiu memiliki ekspresi yang aneh saat ia mengikuti di belakang Ye Zong.
“Tuan Kota, Array Pembunuh Tai Yi ini ……” Hanya ketika Ye Xiu utuk menyebutkan Array Pembunuh Tai Yi, ia tiba-tiba terganggu oleh ledakan tawa.
“Hahaha ……” Ye Zong tiba-tiba tidak bisa menahannya lebih lama lagi dan liar tertawa, menyebabkan dinding sekitarnya bergetar. Berpikir tentang adegan pincang Nie Li dari sebelumnya, hatinya merasa hebat!
“Uh ……” Ye Xiu menatap Ye Zong yang tiba-tiba saja kehilangan ketenangannya. Dia tidak bisa cukup mahir untuk itu. Di masa lalu, Ye Zong selalu sangat tenang. Tapi apa yang terjadi hari ini?
Ye Zong tawanya kembali dan segera melambaikan tangannya dan berkata, “Maafkan aku. Ye Xiu, terus bicara.”
“Array Pembunuh Tai Yi ini……” Hanya ketika Ye Xiu hendak melanjutkan berbicara, dia terganggu lagi oleh ledakan tawa.
“Hahaha …… tawa ini membunuhku. Anak ini benar-benar ingin menjadi masuk akal denganku, melihat apakah aku tidak menampar dia!” Ye Zong tidak bisa berhenti dari liar tertawa, memegang perutnya dan wajahnya benar-benar merah.
Ye Xiu hanya tercengang melihat postur benar-benar hilang Ye Zong. Dia tidak tahu harus berkata apa dan juga lupa pertanyaan yang dia akan tanyakan, “Tuan Kota, mari kita bicara setelah kamu selesai tertawa.”
“Hahaha …… Mansion Tuan Kota ini adalah wilayahku. Bahkan jika aku menarik terhadap kata-kataku, apa yang dapat kamu lakukan untukku?”
Seluruh Mansion Tuan Kota bergema dengan tawa Ye Zong.
Para penjaga yang bertugas menjaga dan berpatroli semua saling memandang dari mendengar tawa Ye Zong, bertanya-tanya apa yang terjadi dengan Tuan Kota hari ini. Mereka belum pernah melihat dia kehilangan ketenangannya seperti itu sebelumnya. Mungkinkah kabar baik menyebabkan dia begitu bahagia?
Bertahun-tahun, mereka tidak pernah melihat senyum Ye Zong sebelumnya. Ye Zong adalah emas untuk semua orang, dengan keagungan dan kemegahan memancarkan dari tubuhnya dan menyebabkan mereka menjadi gugup ketika melihat Ye Zong. Hal ini menyebabkan tawa bangga hari ini menjadi sedikit terlalu aneh.
Ye Xiu di sisi lain, mengerti mengapa Ye Zong seperti ini. Bertahun-tahun, untuk keselamatan Kota Glory, Ye Zong mengorbankan terlalu banyak oleh tempat duduk posisi Tuan Kota. Dia biasanya memiliki wajah yang tegas sepanjang hari. Bahkan putrinya terdekat tidak memiliki banyak kontak dengan dia. Ye Zong, ketika ia masih muda, tidak seperti ini.
Hanya sampai ia diprovokasi oleh Nie Li lagi dan lagi, apakah dia merilis sifat sejatinya.
‘Mungkin, keadaan ini baik untuk Ye Zong.’ Ye Xiu diam-diam berpikir untuk dirinya sendiri.
Halaman Ye Ziyun
Nie Li memasuki halaman dengan pincang. Tiba-tiba, bayangan dicintai dan lemah berlari ke arahnya, itu Adik Nie Li, Xiao Yu.
“Kakak Nie Li, dari mana saja kamu? Aku tidak bisa menemukanmu setengah hari!” Nie Yu mengedipkan matanya, bahwa dua kuncir miliknya membuatnya tampak luar biasa lucu.
Nie Li menepuk kepalanya Nie Yu, ringan tersenyum dan berkata, “Aku pergi keluar sebentar.”
“Nie Li,” Sebuah suara renyah terdengar dari samping.
Nie Li menoleh, dan melihat Xiao Ning’er dengan mempesona berdiri di samping. Pada saat ini, ia mengenakan pakaian training, menguraikan tubuhnya bahkan lebih indah. Sebuah temperamen menawan memancarkan dari tubuhnya.
“Ning’er, mengapa kamu ke mari?” Nie Li mengatakan, tersenyum.
Xiao Ning’er cemberut, matanya dilakukan sedikit kebencian dan berkata, “Aku pergi ke halaman aslimu untuk mencarimu dan tidak bisa menemukanmu. Aku khawatir sesuatu telah terjadi padamu dan jadi aku datang untuk mencari Ye Ziyun. Aku kemudian mengetahui bahwa kamu telah pindah ke sini.”
Xiao Ning’er masih memiliki keluhan kecil di hatinya. Tidak tahu kapan, sosok Nie Li telah tarpaku dalam hatinya. Ini tidak lagi mampu untuk pergi. Setiap hari di malam hari, dia mengingat peristiwa yang terjadi di tempat latihan. Dia akan merasa malu, tapi masih bernostalgia di atasnya.
Dia berharap bahwa penyakitnya tidak bisa disembuhkan begitu cepat. Dengan cara ini, dia bisa membiarkan Nie Li membantu mengobatinya. Namun, setiap kali dia memikirkan hal ini, dia merasa sedikit kekecewaan dan frustrasi. Karena seseorang yang Nie Li suka adalah Ye Ziyun.
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded