Novel Martial God Asura 971 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Novel Martial God Asura 971 – Earthen Taboo-Firmament Slash


Bab ini di sponsori oleh Salik
* gemuruh gemuruh gemuruh … *
Tiba-tiba, di tempat tertentu dalam dunia tenang, gemuruh aneh terdengar. Secara bersamaan, ruang dalam lingkar seribu mil dimulai keras gemetar. Perairan tenang melonjak lagi, di tingkat yang lebih besar dari sebelumnya.
Sebelum perubahan tersebut, sebuah bulan bulat besar secara bertahap naik dari permukaan laut jauh, muncul di depan mata orang banyak.
Bulan benar-benar sangat besar, dan itu adalah warna darah. Kemerahan yang sangat aneh, tampak seolah-olah itu benar-benar terbuat dari darah. Yang paling penting, setelah kemunculannya, tekanan belum pernah terjadi sebelumnya menyelimuti dunia.
“aura Ini -” Banyak orang tidak bisa bernapas. Beberapa bahkan tercekik, dan selain Martial Kings, wajah orang lain berubah ungu. Meskipun kondisi raja-Martial King ‘tidak separah, berkulit mereka cukup sedikit terdistorsi dari kesulitan menahan tekanan mengerikan.
“Seperti yang saya pikir, ada teknik pembunuhan dalam ilusiini -membunuh dengan tekanan. Jadi ini adalah bagian penting dari keterampilan bela diri ini, kan?
” Earthen Taboo-Slaughter of the Moon BloodIni benar-benar tidak sederhana. Dengan kekuatan yang kuat seperti ini … Selama Jiang Qisha ingin, dibutuhkan tidak lebih dari sebuah pikiran untuk membunuh semua orang di sini dalam sekejap.
“Dalam hal luas efek, Slash Cakrawala saya memang jauh lebih rendah daripada Slaughter ini Bulan Darah. Tapi sayangnya, jika saya ingin menggunakannya untuk memecahkan bulan ini, itu tidak akan sulit. “
Chu Feng mengenakan senyum di wajahnya. Dia sudah secara detail dianalisis keterampilan bela diri Taboo Earthen Jiang Qisha ini. Selain itu, merasa sudah waktunya untuk membiarkan dunia tahu dari Slash Firmament nya.
Jadi, ketika Earthen Taboo-Slaughter of the Moon Blood meninggalkan semua orang benar-benar memukul dengan teror, di tengah ketakutan absolut mereka kematian, Chu Feng perlahan menutup matanya. Secara bersamaan, kekuatan yang sangat kuat mulai tak terlihat penggabungan dalam tubuhnya.
“Hoh, kau sudah menyerah?”
Sebuah seringai muncul di wajah Jiang Qisha ketika melihat Chu Feng tampaknya menerima nasibnya. Di mata Jiang Qisha ini, bahkan jika Chu Feng menolak, itu sia-sia. Karena ia telah melemparkan Earthen Taboo-Slaughter of the Moon Blood, Chu Feng sudah mati. Dalam perspektif, Chu Feng sedang mempersiapkan untuk menyerah karena ia menutup matanya.
“Tunggu, ini?” Tapi tepat pada saat itu, pupil Jiang Qisha menyusut tiba-tiba. Dia mengerutkan alisnya erat, karena dia menemukan Chu Feng tampak sedikit aneh.
Pada saat itu, ruang di sekitar Chu Feng mulai ringan gemetar. Namun, itu benar-benar berbeda dari getaran yang muncul dari Slaughter of the Moon Blood.
Getaran mengguncang lebih dan lebih keras dari keadaan yang lemah awal. Retak sudah muncul di kain ruang, dan aura yang sangat kuat bahkan akan menghancurkan ruang itu sendiri.
Sebelum perubahan tersebut, kekuatan bela diri yang tak terbatas di dunia mulai berkumpul ke Chu Feng seperti badai. Menghadapi besarnya seperti, ekspresi bahkan Jiang Qisha sangat berubah. Dari aliran listrik bela diri, ia bisa merasakan bahwa itu sangat murni.
*ledakan*
Hanya pada saat itu, Chu Feng tiba-tiba membuka matanya. Secara bersamaan, aura sangat sengit muncul dalam matanya.
“Neraka!”
Jiang Qisha langsung panik. Dia cepat menghendaki Bulan Darah naik lebih cepat. Pada saat yang sama, tekanan mengerikan mulai berkumpul di satu area dan menebas ke arah Chu Feng. Jiang Qisha sedang mempersiapkan untuk mengirim serangan di Chu Feng. Ia sedang mempersiapkan untuk menggunakan Earthen Taboo-Slaughter of the Moon Blood untuk menghancurkan Chu Feng mati.
Tapi itu sudah terlambat. Sebelum serangan selesai berkumpul bersama, semburan aura berwarna merah darah ditembak keluar dari tubuh Chu Feng.
Mereka sangat aneh-bentuk mirip dengan pisau yang tajam, namun mirip dengan berenang ular. Tidak hanya mereka berkonsentrasi, ada yang tak terhitung jumlahnya. Mereka bahkan membuat lolongan menakutkan dan suara yang sangat menakutkan, seolah-olah mereka hantu dari neraka.
Lebih penting lagi, setelah mereka aura berwarna merah darah muncul, langit langsung berubah warna. Mereka aura tidak hanya terkandung kekuatan mengerikan, kecepatan mereka menakutkan. Hanya sekejap, mereka benar-benar menyelimuti setiap sudut langit.
Dan pada saat itu, bibir Chu Feng bergerak. Dengan penekanan yang jelas pada setiap kata, ia berkata: “Earthen-Taboo-Cakrawala-Slash!
“slash Pertama!”
*LEDAKAN*
Kata-kata seperti itu seperti urutan penguasa. Sebuah benang dari aura aneh dan mengerikan dibebankan menuju ke arah tatapan Chu Feng dengan kekuatan destruktif mereka.
Akhirnya, setelah suara retak, garis miring berwarna merah darah mendarat ke bulan dalam bentuk salib.
* gemuruh * Celah muncul di bulan yang berisi kekuatan tak terbatas.
“slash Kedua!”
Cepat setelah itu, Chu Feng ringan berteriak lagi. Slash darah merah lain mendarat di bulan. Yang paling penting, kekuatan yang terkandung dalam garis miring ini adalah dua kali lipat kekuatan yang sebelumnya.
Slaughter of the Moon Blood langsung runtuh. Di tengah ledakan, itu hancur.
Langit, berikut pecah bulan, itu mirip dengan cermin rusak. Juga mulai runtuh.
Setelah banyak potongan langit jatuh, itu kembali ke keadaan awal. Earthen Taboo keterampilan bela diri Jiang Qisha cor telah dihancurkan oleh Chu Feng.
“Ini … Bagaimana mungkin? Dia benar-benar hancur keterampilan bela diri Taboo Earthen saya ?! “
Wajah Jiang Qisha itu pucat karena ia melihat pemandangan itu. Matanya bulat-bulat melebar, karena dia tidak berani percaya. Dia tidak berani untuk percaya di tempat terpencil seperti Daerah Timur Laut, ada seseorang yang juga digenggam keterampilan bela diri Taboo Earthen, dan dengan keterampilan seperti menghancurkan kartu truf terkuat dia bangga dalam.
Jika dikatakan Jiang Qisha sekarang adalah ketakutan, mungkin sedikit tak percaya matanya, maka ia pasti akan tertegun setelah adegan berikutnya.
Pada kenyataannya, apa yang membuatnya takut tidak sedang ditekan oleh keterampilan bela diri Taboo Earthen. Itu bahwa tekanan menjadi lebih menakutkan bahkan setelah dua serangan.
“Slash Ketiga.”
* Bang bang bang bang bang *
Chu Feng menghela berteriak peledak lain. Seketika, ledakan terdengar tanpa henti dan garis miring berwarna merah darah yang tak terhitung jumlahnya mulai muncul di udara.
Semua ahli puncak dari Eksekusi Immortal Nusantara dan Tiga Klan Monstrous besar semua tewas dengan garis miring ketiga saja. Murong Niekong dan kepala dari Tiga Klan Monstrous besar semua mati.
Orang-orang yang kuat dalam Daerah Timur Laut, sebelum Slash Cakrawala Chu Feng, tidak memiliki apapun kekuatan untuk melakukan serangan balik. Bahkan di saat sebelum kematian, mereka bahkan tidak bisa membuat suara sebelum mereka benar-benar hancur.
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded