Novel Martial God Asura 957 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Novel Martial God Asura 957 – Penghinaan

Ketika tidak ada yang berani untuk menemukan lagi kesalahan dengan dia, Jiang Qisha tersenyum puas dan mengangguk puas. Dia diikuti oleh keras meminta kerumunan, “Lalu, katakan padaku. Apakah saya orang yang baik? “
Namun, berikut pertanyaan ini, orang banyak tetap sama seperti sebelumnya: lautan orang dengan lebih dari seratus juta orang yang benar-benar diam. Tidak ada yang berani untuk berbicara. Pada akhirnya, massa orang memilih untuk tetap bisu.
“Katakan padaku! Apa Aku, Jiang Qisha, orang yang baik? “Ketika tidak ada tanggapan, Jiang Qisha menunjuk ke arah sekelompok orang di kejauhan. Dilihat oleh pakaian mereka, mereka kemungkinan besar dari kelompok-sekte kecil yang sama.
“Ini … ini …” Orang yang tampaknya menjadi pemimpin berdiri ketika ditanyai oleh Jiang Qisha. Namun, pada saat itu, ia gemetar. Ia takut; ia tidak bisa berbicara, ia juga tidak tahu bagaimana menanggapi.
“Pergilah ke neraka dengan Anda ‘ini’! Anda tidak berpikir aku orang baik? “Jiang Qisha jelas tidak puas dengan kinerja orang ini. Di tengah kemarahannya, dia marah menyerang lagi.
*LEDAKAN-*
Ketika telapak tangannya memukul, sebuah bola cahaya muncul. Ini langsung ditelan orang sekte. Namun, ketika bola menghilang, dengan takjub semua orang menemukan bahwa sekte tersebut telah benar-benar menghilang. Yang tersisa hanya kolam besar darah di lantai.
“Huu-” Banyak orang panik. Banyak yang takut dengan tindakan Jiang Qisha ini. Bagaimana bahkan upacara pernikahan ini? Mereka hanya datang untuk dibunuh!
Jiang Qisha benar-benar terlalu sengit. Apakah ia benar-benar mempersiapkan diri untuk memusnahkan tamu yang datang untuk bergabung upacara pernikahannya?
“Katakan padaku, aku orang baik?” Setelah menghancurkan sekte kecil dengan kelapa tunggal, Jiang Qisha menunjuk satu sama lain.
“ka-ka-kau orang yang baik! Tuan Jiang Qisha adalah orang yang baik! “Belajar dari gaya kesalahan sebelumnya, orang-orang yang ditanyai saat ini tidak berani ragu.
“Haha, tidak buruk! Saya suka ketulusan palsu Anda! “Jiang Qisha gembira tertawa terbahak-bahak setelah mendengar jawaban mereka. Tapi setelah tertawa, dia melihat kerumunan, dan bertanya lagi, “Namun, saya ingin mendengar semua yang Anda katakan padaku. Apakah saya, Jiang Qisha, orang yang baik? “Sambil berbicara, haus darah yang kuat muncul di matanya-itu ancaman diletakkan telanjang.
“Tuan Jiang Qisha adalah orang yang baik!”
“Tuan Jiang Qisha adalah orang yang baik sejati!”
Sebelum ancaman tersebut, penonton tidak lagi berani tinggal diam. Pada awalnya, hanya sebagian kecil menjawab, dan mereka tidak semua yang keras baik. Tapi pada akhirnya, semua orang berbicara serempak, dan suara memekakkan telinga, lebih keras daripada guntur, seolah-olah kata-kata kata yang perasaan mereka yang sebenarnya.
“Haha, itu benar! Aku, Jiang Qisha, telah melakukan segala macam hal-hal buruk, tapi aku masih orang yang baik karena tidak ada yang berani mengatakan sebaliknya.
“Biarkan saya memberitahu Anda ini: di dunia ini, tidak ada orang yang baik sejati, juga tidak ada orang jahat yang sejati. Apa kebaikan? Apa yang jahat? Neraka, itu semua sampah. Itu semua omong kosong.
“Di dunia ini, siapapun tinju yg kuat yang benar. Pemenang adalah raja, dan pecundang adalah pencuri-bahwa satu-satunya kebenaran di dunia ini.
“Hari ini, aku paksa menikah Zi Ling, karena aku kuat. Jika ia, Chu Feng, memiliki kemampuan untuk menghentikan saya, bagaimana saya bisa memiliki dia sebagai pengantinku?
“Ketika semua dikatakan dan dilakukan, Chu Feng adalah sampah. Jadi sampah ia bahkan tidak bisa melindungi orang yang dicintainya.
“Ketika semua dikatakan dan dilakukan, tinjuku lebih sulit daripada-Nya. Begitu keras bahwa dia tidak berani mengatakan apa-apa, dan hanya dapat menanggung penghinaan ini.
“Selama aku punya kekuatan, aku raja. Tidak masalah jika ada sesuatu yang harus atau tidak harus memiliki-selama aku menginginkannya, aku akan memilikinya karena tidak ada yang memiliki kekuatan untuk menghentikan saya, “Jiang Qisha berteriak keras, nadanya penuh dengan kesombongan.
Kata-katanya tidak memohon kemarahan orang banyak. Sebaliknya, itu sangat berkurang kemarahan mereka. Mereka bahkan mulai merasa kata-kata Jiang Qisha ini benar-benar benar dan sangat wajar.
Pemenangnya adalah benar, dan yang kalah adalah salah. Yang kuat adalah penguasa. Apakah itu bukan satu-satunya kebenaran di dunia ini?
Dia, Jiang Qisha, adalah kuat. Jadi bagaimana jika dia melakukan segala macam hal yang jahat? Yang berani melakukan sesuatu padanya? Saat ia mengatakan, jika Chu Feng cukup kuat, bagaimana mungkin ia membiarkan Jiang Qisha untuk mengambil kekasihnya dan paksa menikahinya?
“Meskipun Jiang Qisha ini kejam, dia wajar.”
“Ya! Saya mendengar bahwa Chu Feng, Lady Piaomiao, dan Qiushui Fuyan telah semua aman meninggalkan Puncak Misty. Chu Feng belum mati. Hari ini, Eksekusi Immortal Nusantara telah mengirimkan kartu undangan, sehingga Chu Feng alami tahu tentang pernikahan ini.
“Kalau orang lain yang berani untuk menikah Zi Ling, dilihat oleh alam Chu Feng, ia pasti akan menguliti orang itu hidup-hidup. Namun, jika itu Jiang Qisha, dia tidak akan memiliki pikiran seperti itu, kan? Belum lagi datang untuk menghentikannya, dia bahkan tidak punya nyali untuk muncul. “
“Betul. Saya bahkan berpikir bahwa Chu Feng adalah orang yang berani melakukan apa-apa dan takut apa-apa. Saya pikir dia pahlawan, tapi sekarang, tampaknya ia hanya pengecut yang takut dalam menghadapi kekuatan. “
“Ya ya ya! Kembali kemudian, ketika Chu Feng mengambil Zi Ling dari Lembah Bunga, bagaimana perkasa itu dia! Namun, sekarang, ketika kekasihnya akan menikah dengan orang lain, tidak ada kabar dari dia. Dia pura-pura tidak tahu tentang hal itu. Tampaknya jenius ini cukup mengecewakan. Ini bukan berarti bahwa Chu Feng terlalu kuat, hanya saja lawan-lawannya terlalu lemah.
“Sekarang, ketika lawannya Jiang Qisha dari Tanah Suci dari Martialism, keberanian Chu Feng adalah semua hilang! Dia menjadi pengecut yang gemetar oleh rumor belaka. “
Tidak hanya banyak orang menyetujui kata-kata Jiang Qisha, mereka bahkan berbicara untuk mempermalukan Chu Feng. Mereka merasa tindakan yang sangat Jiang Qisha ini sangat wajar; di sisi lain, Chu Feng menjadi sampah.
“Haha, kata orang, teman saya Jiang Qisha ini sangat benar. Di dunia ini, apa yang jahat? Apa kebenaran? Hanya mereka dengan tinju keras memiliki hak untuk menghakimi. Hanya kata-kata dari materi yang kuat. “Murong Mingtian juga berdiri, dan keras berkata,” Chu Feng tidak hanya membunuh anggota Eksekusi Immortal Nusantara, ia bahkan berani mencuri saya Persenjataan Royal. Bagaimana arogan dia. Bagaimana mengesankan. Dunia bahkan berjudul dia sebagai seorang jenius belum pernah terjadi sebelumnya di Daerah Timur Laut.
“Tapi dia benar-benar yang tak terkalahkan? Jika dia yang kuat, mengapa dia melarikan diri ketika kita menyerang Puncak Misty, dan mengapa tidak ia bahkan menunjukkan dirinya ketika kekasihnya sendiri sedang menikah dengan orang lain?
“Pada akhirnya, ia hanya pengganggu lain dengan seseorang di belakang punggungnya. Dia hanya pengganggu yang lemah dan takut yang kuat. Sekarang, tanpa perlindungan Lady Piaomiao, yang tidak ia bahkan berpikir dia? “Murong Mingtian mengambil kesempatan itu untuk mempermalukan Chu Feng. Bisa dilihat bahwa di dalam hatinya, ia merasa cukup kebencian terhadap Chu Feng.
“Murong Senior sangat benar. Itu Chu Feng hanya pengecut! “
“Betul. Dia bahkan tidak bisa melindungi wanita sendiri. Apakah ia bahkan seorang pria? “Setelah Murong Mingtian berbicara, banyak orang keras ditambahkan dan mulai mempermalukan Chu Feng juga.
“Murong Mingtian, apakah Anda yakin bahwa Chu Feng benar-benar tidak akan berani datang?” Tapi tepat pada saat itu, ada seseorang yang berdiri dan keras mempertanyakan.
Setelah orang itu berbicara, semua orang terkejut. Orang itu tidak hanya disebut Murong Mingtian dengan nama langsung, ia bahkan mengenakan jubah panjang dan tidak mengungkapkan penampilan mereka. orang yang mengenakan Pakaian dan tindakannya membuat orang-orang yang mengejek Chu Feng merasakan kegelisahan yang tak terlukiskan.
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded