Novel Martial God Asura 641 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!

Novel Martial God Asura 641 – Bencana Alam

Setelah memutuskan, Ya Zongyun membawa Ya Fei dan Ya Fei ratus pegawai, serta ahli menjaga Eksekusi Immortal Nusantara di Everlasting Blood Sea, dan pergi ke depan untuk tinggal Taois Qiushui ini.
Ya Zongyun dan ya Fei tidak mengatakan mengapa mereka akan mencari Taois Qiushui, tapi Eksekusi Immortal Nusantara kerumunan masih memandang ke depan untuk melihat keperkasaan kepala Sembilan Dewa. Setelah semua, bahwa manusia lama adalah orang terkuat kedua di Eksekusi Immortal Nusantara.
Adapun Ya Fei, wajahnya penuh kepuasan. Dia, yang harus menanggung kemarahan Qiushui Fuyan ini, sudah memiliki kesempatan untuk membalas dendam begitu cepat. Dia benar-benar tidak sabar untuk melihat reaksi takut Qiushui Fuyan ini.
* booming gemuruh gemuruh gemuruh *
Namun, sama seperti mereka mulai bergerak dan sebelum mereka tiba di pulau terapung Qiushui Fuyan itu tinggal di, ledakan tiba-tiba datang dari langit malam.
Mengangkat kepala dan melihat, wajah semua orang kehilangan semua warna. Wajah mereka kewalahan dengan shock, dan dalam mata mereka bulat-bulat melebar hanyalah ketakutan.
“AHHH ~~~”
Saat itu, banyak orang kurang dalam kekuatan mental sudah mulai berteriak. Beberapa bahkan keras ditebus.
Pada saat itu juga, di atas Sembilan Surga, dalam air mata besar, tangan besar ilusi yang menutupi langit datang membanting turun dari atas.
Tangan sesekali muncul dan menghilang. Simbol berputar-putar di sekitar itu, sehingga sulit untuk menentukan apa sebenarnya tangan itu. Namun, sesuatu yang tak terbantahkan adalah bahwa setiap orang merasa aura mengerikan yang bisa menghancurkan segala sesuatu yang berasal dari tangan besar.
* gemuruh gemuruh gemuruh gemuruh *
Pada detik tangan besar turun, semua orang bisa melihat dengan jelas ruang runtuh inci demi inci. Satu demi satu, bintang hancur, dan bertepatan dengan kehancuran bintang, langit penuh meteor mulai runtuh.
Pada saat itu, langit telah runtuh. Satu tidak bisa lagi melihat matahari, bulan, atau bintang. Mereka hanya bisa melihat fragmen ruang.
Namun demikian, bumi tidak masuk kegelapan tak berujung. Sebaliknya, itu menjadi lebih terang.
Alasan itu seperti jadi karena langit penuh meteor. Ada banyak dari mereka dan setiap orang memiliki setidaknya volume benua. Setiap orang yang dinyalakan dengan mengamuk infernos.
Dan itu persis infernos mengamuk yang menerangi bumi. Itu cerah itu ke api-merah dari lapangan-kegelapan, serta menerangi Everlasting Blood Sea merah darah sebagai menyilaukan sebagai magma.
 Everlasting blood Sea selalu tenang tidak lagi tenang saat ini. Hal itu menggelegak seperti lava.
“lari! Kiamat telah benar-benar tiba! Semua orang lari! “
Melihat itu, semua orang ketakutan. Mereka bahkan tidak punya waktu untuk memikirkan hal-hal lain, dan reaksi pertama mereka adalah untuk melarikan diri.
Melarikan diri! Tapi mengesampingkan secara bertahap turun tangan besar ilusi yang menutupi keseluruhan langit, hanya meteor yang di mana-mana sudah menutupi seluruh Daerah Timur Laut. Di mana mereka bisa melarikan diri ke?
“Kakek, apa yang kita lakukan?” Ya Fei sudah kehilangan hatinya balas dendam cukup sambil lalu. Dia, yang biasanya arogan, saat ini juga memiliki wajah pucat seperti kertas, efek dari dia menjadi ketakutan. Bahkan tubuhnya gemetar sedikit, dan seperti anak kecil ia tinggal di pelukan kakeknya, tidak berani bergerak sama sekali.
“Fei’er, jangan takut. Dengan Kakek di sini, bahkan jika saya sudah menyerah napas terakhir saya, saya akan pasti membuat Anda tetap aman. “
Dengan satu tangan, Ya Zongyun erat memeluk Ya Fei, dan pada saat yang sama, dengan yang lain, meletakkan Formasi Roh emas.
Formasi Roh emas tidak berjilbab atas semua orang yang ada di sana. Ini terselubung lebih hanya dirinya sendiri dan Ya Fei. Terlepas dari bagaimana orang lain dari Eksekusi Immortal Nusantara memohon, dia tidak bersedia untuk membiarkan siapa pun di.
Alasan dia melakukan itu karena dia tidak ingin membubarkan lebih dari kekuasaannya untuk melindungi orang lain. Pada saat itu, ia hanya ingin melindungi dirinya dan cucunya.
Dengan demikian, meskipun Formasi Roh Ya Zongyun saat diletakkan tidak terlalu besar suatu daerah, ia terbentuk dengan keseluruhan kekuatan Roh-Nya. Hampir habis semua kekuatan bela diri, karena dalam situasi itu, ia benar-benar tidak berani untuk memegang apa-apa kembali.
Akhirnya, dengan kekuatan penuh, ia berhasil membuat sebuah menara emas kecil kurang dari lima meter dan lebar dua meter. Meskipun menara itu tidak sangat besar, itu berisi kekuatan Roh Pembentukan sangat kuat. Itu pembentukan pertahanan terkuat Ya Zongyun memiliki.
* booming gemuruh gemuruh *
Tapi sama seperti formasi berhasil dibuat, suara bahkan lebih memekakkan telinga dari guntur terdengar dari kejauhan. Pada saat yang sama, udara mulai bergetar, dan Everlasting Blood Sea di bawah ini adalah seperti sebuah pot meledak. Air mulai melonjak ke langit, dan segala sesuatu dalam kekacauan.
* bum, bum, bum, bum, bum, bum, bum *
Setelah itu, ledakan tanpa henti terdengar, dan suara datang dekat dan lebih dekat. Ya Fei dan ya Zongyun kemudian mampu melihat dengan jelas bahwa itu adalah meteor di langit yang jatuh. Itu adalah meteor yang membuat ledakan.
Menyeret balik ekor api, mereka turun dari atas. Setelah menabrak tanah, mereka akan meledak terbuka dan menjadi gelombang kejut yang sangat ganas, mendorong keluar riak dalam bentuk melingkar. Riak kemudian akan terbendung saat mereka melewati daerah dan menghancurkan apa pun yang ada. Terlepas dari apa itu, itu akan dibunuh oleh riak.
“Ahh ~~~”
Akhirnya, meteor jatuh ke Everlasting Blood Sea. Seketika, laut direbus dan meledak air seperti gunung berapi meletus.
Dan ketika gelombang kejut menyapu masa lalu, selain Ya Fei dan Ya Zongyun di Formasi Roh, orang lain menjadi abu. Tidak ada sisa-sisa tetap, sekarat sangat menyeluruh.
Tapi meskipun Formasi Roh berhenti satu gelombang kejut yang membanting masa lalu, retakan muncul dan kekuatannya sangat berkurang.
“Bagaimana ini terjadi? Mengapa ini terjadi? Eksekusi Immortal NusantaraSaya baru saja bangkit dalam kekuasaan, dan Daerah Timur Laut sudah damai. Dewa, mengapa Anda harus memperlakukan kami seperti begitu? Apakah kita melakukan sesuatu yang salah? “
Ya Zongyun memandang langit dan melolong cukup sedikit kebingungan di tangan besar ilusi yang berhenti di udara dan menyelimuti langit.
Saat itu, ia, yang biasanya dianggap sangat dari dirinya, tidak lagi punya jejak sikap seperti itu, dan dia benar-benar berubah karena ia menemukan meskipun ia adalah kepala Sembilan Dewa bahwa setiap orang dihormati di Daerah Timur Laut, a bela diri utama budidaya, ketika ia menghadapi bencana benar, ia begitu tak berdaya. Dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk melawan.
“Kakek, ini tidak baik!” Tapi tepat pada saat itu, suara tak terbandingkan ketakutan Ya Fei tiba-tiba terdengar.
Ketika ia menoleh dan melihat wajah Ya Zongyun berubah sangat juga karena meteor super besar, dengan kekuatan sepenuhnya menghancurkan, menuju langsung ke arah mereka. Kecepatan cepat, dan daerah yang besar itu hampir menutupi bahwa sebagian dari Everlasting Blood Sea. Mereka hanya tidak bisa menghindari.
*ledakan*
Akhirnya, ledakan memekakkan telinga terdengar, dan pada saat itu, Ya Zongyun dan Ya Fei merasa mata mereka pergi gelap. Semua kesadaran lenyap, dan mereka pingsan.
Hanya setelah beberapa lama tidak diketahui waktu melakukan Ya Fei secara bertahap membuka matanya. Tapi setelah ia melakukannya, ia menemukan bahwa dunia dari tayangan dia benar-benar berubah.
Langit berwarna merah darah dan penuh retakan. Bumi itu berwarna merah darah dan penuh bergelombang magma. Di antara langit dan bumi, tidak ada satu pun jejak kehidupan. Itu menakutkan sepi.
“Mungkinkah saya sudah mati?” Pikiran pertama Ya Fei. Setelah mengalami segala sesuatu yang terjadi, dia tidak merasa bahwa dia mampu bertahan.
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded