Gun-ota ga Mahou Sekai ni Tensei Shitara, Gendai Heiki de Guntai Harem o Tsukucchaimashita!? CHAPTER 011 Snow – Part 1

Font Size :
Table of Content
Advertise Now!



(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Snow – Part 1
=====================
Aku– Snow,
seorang anak yang ditinggalkan dari Ras White Wolf langka yang hidup di Benua
Utara.
Saat  aku berumur 1 tahun, aku ditinggalkan di
panti asuhan yang Elle-sensei kelola.
Nama
“Snow” dijahit ke dalam pakaian yang kupakai.
Mungkin orang
tua yang meninggalkan ku, yang menjahitnya.
Dan anak dari
ras manusia pada usia yang sama yang juga di tinggalkan.
Namanya Lute.
Pertama, dalam
segala hal tentang Lute-kun, aku sangat tidak menyukainya.
Lute-kun adalah
seorang anak yang aneh, waktu kami berusia 3 tahun, sementara kami bermain
dengan Onee-sans di ruang anak-anaknya, ia mengambil kelas Elle-sensei dengan
inisiatifnya sendiri.
Dia duduk di
belakang kelas dan menerima pelajaran lebih awal dari salah satu siswa lain.
Lebih lanjut ia
memiliki minat dalam sihir dan juga datang untuk berpartisipasi dalam kelas
sihir dasar.
Namun Lute-kun
tidak memiliki bakat sebagai seorang penyihir.
Elle-sensei
sudah memberitahu itu pada Lute-kun.
Pada saat itu,
ia seharusnya mengatakan “Aku akan mencari cara lain selain sihir”,
tapi dia masih mengambil bagian dalam pelajaran sihir.
Menurut
Elle-sensei, tampaknya ada anak-anak yang masih menghabiskan upaya besar
meskipun mereka memahami bahwa mereka tidak memiliki bakat sebagai penyihir.
Ketegaran  seperti itu sangat umum untuk anak laki-laki.
Di antara mereka
ada anak-anak yang tidak bisa menerima kenyataan, mendapat tangan mereka pada
alat sihir berbahaya dan kehilangan nyawa mereka, kata Elle-sensei.
Aku mengerti
perasaan Lute-kun, tapi itu berbahaya untuk menggunakan sihir, bagi manusia dengan
jumlah kekuatan sihir yang rendah.
Kekuatan  sihir adalah semangat yang tersisa setelah
digunakan untuk menjaga tubuh dan pikiran seseorang.
Dalam skenario
terburuk Kau akan mati jika Kau menggunakan daya sihir melebihi jumlah dari
surplus yang ada.
Tapi pihak lain
masih berusia 3 tahun.
Usia di mana dia
tidak akan mengerti bahkan ketika dibujuk.
Oleh karena itu
Elle-sensei tidak mengusir dia dan setuju untuk membiarkannya berpartisipasi
dalam kelas.
Namun masalah
terjadi segera.
Lute-kun-kun
belajar bagaimana menggunakan sihir dengan menonton orang lain dan meniru
mereka.
Lute-kun-kun
yang memiliki bakat sihir rendah segera kehaisan sihir dan pingsan.
Elle-sensei,
yang menyaksikan itu wajahnya berubah panik, bergegas.
Setelah
Lute-kun, yang ditidurkan di kamar anak laki-laki, bangun, aku mengatakan
kepadanya situasi dan berhati-hati.
“Itu
tidak boleh – tidak boleh! Lute-kun tidak boleh 
membuat masalah untuk Sensei! “
“Maaf
maaf. Aku akan berhati-hati waktu berikutnya. “
Lute-kun-kun
tidak menyesal sama sekali dan mengambil bagian dalam pelajaran lagi.
Dan pada
pelajaran berikutnya.
Lute-kun-kun
pingsan lagi setelah menggunakan sihir.
Kali ini ia
berdarah di kepalanya, tersedak munta dan pingsan.
Dia akan mati
jika sensei tidak melihatnya dan berlari.
Elle-sensei yang
biasanya Lembut menjadi marah karena kecelakaan ini.
Dia melarang
Lute-kun dari berpartisipasi dalam kelas sihir dasar.
Setelah melarang
partisipasi dalam pelajaran, Elle-sensei datang dengan menggantung telinga
kelinci kepada aku dan bertanya bagaimana keadaan Lute-kun.
Apakah Lute-kun
melakukan sesuatu yang aneh karena ia dilarang mengambil bagian dalam kelas?
Dia bertanya.
Tampaknya setiap
sekali-sekali ada anak-anak yang, ketika ditekan oleh orang tua mereka, mereka
menjadi suram, kehilangan ambisi, dan menjadi apatis.
Sensei  khawatir bahwa ia akan menjadi seperti itu
karena insiden ini.
Ketika aku
menjawab “dia tidak berbeda dari biasanya”, dia menarik napas lega.
Pada saat ini,
bahkan sebagai seorang anak aku segera mengerti bahwa Elle-sensei merasa
terganggu karena Lute-kun.
Sepertinya
sampai sekarang Sensei telah merawat banyak anak merepotkan.
Setiap sesekali,
akan ada beberapa anak-anak yang tidak memiliki akal sehat, tapi Lute-kun
lebiih bahkan di antara mereka.
Pada saat itu,
Sensei menggerutu kepada aku, “Jika aku berbicara buruk tentang dia aku
akan memanggilnya ‘tidak normal'”, katanya seolah membiarkan kata-kata
yang tergelincir dari mulutnya.
Jadi pada saat
itu aku tidak menyukai Lute-kun.
Lute-kun yang
membuat masalah untuk Elle-sensei, yang menampung dan merawat kami tanpa
meminta imbalan apa pun, seperti seorang ibu.
Lute -kun yang
menyebabkan kesulitan untuk semua orang, tetapi mendorong maju seperti anak kecil.
Bayi yang
ditinggalkan pada hari yang sama seperti dia- 
dan hanya karena itu yang menjadi salah satu orang yang bertanggung
jawab merawat Lute-kun, adalah aku.
Meskipun aku
pergi dan mengeluh kadang-kadang.
Tapi aku pikir
kehidupan sehari-hari ini akan berlangsung selamanya.
======================================
Lute-kun-kun dan
aku, – usia 4.
Di panti asuhan,
setelah Kau berusia 4 tahun, pekerjaan mu adalah menjaga anak usia 2-3 tahun di
kamar anak-anak.
Namun Lute-kun
tidak melakukan apa-apa, dan hanya tidur di sudut ruangan.
Aku dihasut
untuk memperhatikan Lute-kun oleh dua anak-anak berumur 4 tahun yang sedang
merawat anak-anak dengan ku.
Aku harus
membayar perhatian karena aku adalah teman masa kecil yang paling dekat dengan
Lute-kun, kata mereka.
Aku membenci
itu, meskipun aku masih yang bertanggung jawab merawat Lute-kun.
Di atas semua
itu, aku sadar berharap bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi pada Lute-kun,
yang selalu menyebabkan masalah untuk Elle-sensei dan semua orang di panti
asuhan.
“Lute-kun,
Kau akan dimarahi jika Kau tidak benar mengurus anak-anak kecil dengan
kami!”
“Aku
ingin membantu Kalian semua tapi cara Kalian melakukannya begitu baik jadi aku
tidak mendapatkan giliran. Itu sebabnya aku sedang duduk di sudut sehingga aku
tidak akan mengganggu. “
“Jika
itu yang terjadi, maka Kau dapat membantu bermain rumah. Kami memiliki peran
cukup untuk empat dari kami. “
“Bermain
rumah?”
“Jika
Lute-kun tidak bermain, aku akan memberitahu sensei bahwa Kau melewatkan
pekerjaan mu.”
“Aku
tidak benar-benar bermaksud melewatkan pekerjaan tapi …. Baiklah! Mari
Bermain bersama.”
Dia patuh
melakukan apa yang diperintahkan setelah aku mengatakan nama sensei.
Aku bergumam
pelan, “jadi Kau akan mendengarkan jika aku menyebutkan Elle-sensei,
hmph”.
“Jadi
yang peran yang harus aku ambil? Ayah, atau mungkin suami? “
“Lute-kun
akan menjadi lendir pet pink!”
“Apakah
itu benar-benar diperlukan …?”
Dengan wajah
terkejut Lute-kun bertanya kembali.
Aku bersikeras
bahwa hewan peliharaan diperlukan dan hari itu aku telah dia berperan sebagai
hewan peliharaan sampai kami selesai bermain rumah.
Jika dengan ini
dia akan mencerminkan sedikit dan mulai mencari setelah yang lebih muda …….
“Jika
ada yang berhasil mengalahkan aku dalam permainan, aku akan tetap memainkan
peran hewan peliharaan.”
Sekali lagi,
Lute-kun berperilaku seolah-olah dia tidak berniat untuk membantu, ia menekan
permintaan untuk bermain game buatan sendiri yang disebutnya
“Reversi”.
Aku pikir dia
telah diam-diam melakukan sesuatu dalam beberapa hari ini, untuk membuat
permainan ….
Tapi aturan
mainan ini, yang disebut reversi, yang sangat sederhana dan tampaknya sangat
menarik.
Oleh karena itu
kami bermain reverse sesuai dengan usulan Lute-kun.
Bahkan jika
mainan itu dibuat sendiri, ada 3 dari kami.
Aku hanya
berharap bahwa setidaknya salah satu dari kami bisa menang.
Aku adalah orang
pertama yang menantangnya.
Dalam pembukaan
potongan hitam Lute-kun berubah menjadi putih dalam suasana hati yang baik,
berhasil.

(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
Dia sengaja
memasang potongan hitamnya sehingga aku dapat dengan mudah mengubah mereka
seluruhnya.
Aku tidak
melihat bahwa ini adalah jebakan, aku merasa gembira dan bercanda.
“Lute-kun
LEM~ MAHHH Meskipun itu sebuah permainan yang Kau buat sendiri. “
“Ha
ha ha. Snow, membuatnya lebih lucu jika Kau akan mengatakan  lelucon. Snow masih belum dapat melakukan
penambahan dan pengurangan, bagaimana aku bisa kalah dalam pertandingan intelek
ini? “
Meremehkan aku
dengan komentar sarkastik.
Tapi permukaan
papan hampir putih dan tidak ada lebih dari beberapa potongan hitam tersisa.
Aku menilai
bahwa dia adalah seorang pecundang sakit.
“Muuu
… Aku punya perasaan aku sedang di olok-olok … Baik! Jika Lute-kun kalah,
kau harus mendengarkan perintah lain selain menjadi marumaru emas! “
“Seperti
yang Kau inginkan … Tapi kalau aku menang, aku akan menyentuh telinga anjing
dan ekormu sesuka hati ku!”
“Ini
bukan telinga anjing! … Ini telinga serigala! Karena Snow adalah dari suku
White Wolf! “
“Aku
tahu … dan jangan lupa janji mu.”
Lute-kun-kun
menjawab ringan sementara menempatkan potongan hitam di tepi.
Hah?
Karpet putih
dipotong diagonal oleh menjatuhkan potongan atas dan yang hitam membentuk
garis.
Aku mencari cara
untuk berurusan dengan situasi yang berubah dengan cepat, tapi tidak ada cara
untuk mengubah warna dari potongan-potongan tepi!
Ini adalah
tujuan Lute-kun dari awal!
Seperti yang aku
terlambat menyadari tujuannya, ia memasang senyum seperti pemburu yang
mangsanya terjebak dalam perangkap.
Aku benci dia,
aku benci dia, aku benci dia!
Malu, aku
mencari trik untuk membalikkan keadaan, tapi ia telah menguasai tepi, aku kehabisan
akal ku ‘dan kalah.
“Uuuu
… aku kalah …”
“Ya,
aku menang! Jangan lupa janji, oke? “
“Aku
tahu … Aku akan membiarkan Kau menyentuhnya saat kita hendak tidur di malam
hari …”
“O-ok.”
Wajah kemenangan
Lute-kun-kun tiba-tiba berubah merah dan ia berbalik.
Sejak wajahnya
memerah aku khawatir tentang kondisinya.
“Ada
apa, Lute-kun? Wajahmu merah. Apakah Kau masuk angin? “
“Ti-tidak
apa-apa. Jadi … siapa lawan berikutnya? “
Dia berbalik ke
arah dua lainnya, seolah-olah mengatakan “Aku tidak tertarik pada lawan
yang sudah aku kalahkan.”
Muu … dan aku
khawatir tentang mu.
Ia dengan senang
hati memainkan Reversi dengan gadis-gadis lain tanpa memperhatikan aku merajuk.
(Aku
tahu bahwa itu lebih menyenangkan untuk bermain dengan gadis-gadis lain
daripada bermain dengan aku yang selalu tidak baik. Tapi kau terlalu jelas!)
Tanpa
memperhatikan ku yang marah, Lute-kun terus bermain reversi dengan dua lainnya
saat berbicara dengan penuh semangat.
(Seperti yang
aku pikir, aku benci Lute-kun. Aku benci dia!).
Pada akhirnya
bahkan tidak satupun dari kami mampu mengalahkan Lute-kun.
Kami meminjam
reversi untuk berlatih, bertekad untuk “mengalakan Lute-kun!”
Malam itu,
sebelum tidur, Lute-kun datang untuk menggosok ekor dan telinga ku.
Beberapa hari
kemudian, Rencana “mengalahkan Lute-kun!”itu dengan mudah
ditinggalkan.
Karena tidak
peduli berapa banyak kami berlatih, tidak satupun dari kita bahkan bisa
memojokkannya.
kami bisa
berharap untuk permainan dekat, tapi hanya ada ada cara untuk mendapatkan hit
yang solid, sehingga tidak dapat membantu.
Untuk itu, kami
duduk dengan kesimpulan bahwa akan lebih menyenangkan untuk bermain di antara
kami sendiri, yang ketrampilannya lebih seimbang.
Tampaknya
Lute-kun baik-baik saja dengan itu.
Ketika kami
selesai mengurus anak-anak kami bermain reversi dan Lute-kun terus duduk di
sudut ruangan dengan mata tertutup.
Karena Lute-kun
melakukan pekerjaan berat seperti membersihkan futons, 2 yang lain  berhenti mengeluh.
=========================================
Lute-kun-kun dan
aku, berusia 5.
Setelah Kau
mencapai usia 5 Kau mulai memiliki pelajaran untuk membaca dan menulis,
aritmatika, sejarah, dan pengetahuan umum.
Kami anak-anak
berusia 5 ~ 6 tahun belajar di ruang terbesar di panti asuhan di mana meja
telah berbaris.
Tapi hanya
Lute-kun yang khusus.
Dia sudah
menyelesaikan semua studinya pada usia 3 tahun.
Oleh karena itu
ia menjadi asisten kelas Elle-sensei.
Karyanya terutama
untuk mempersiapkan bahan ajar, memperingatkan anak-anak yang bising, dan
menjaga anak-anak yang tertinggal dalam studi mereka.
Anak yang berada
di belakang dalam studi nya … … adalah aku.
“Piring
di sebelah kiri memiliki 5 roti, piring di sebelah kanan memiliki 12 roti. Jadi
mereka semua bersama-sama, berapa banyak roti yang ada? “
“Err,
Uhm … …”
Aku membungkuk
jari aku dan dihitung.
“li,
lima belas?”
“Salah.
Jawabannya adalah 17. “
“Uu
~”
Aku tidak
sengaja jatuh datar di atas meja.
Meskipun aku
belajar dengan baik untuk membaca dan menulis, sejarah, dan pengetahuan umum,
tidak peduli apa yang aku lakukan, aku lemah di aritmatika.
Aku tersandung
pada hal pertama, penambahan.
Anak-anak lain
seusia ku sudah belajar pengurangan.
Lute-kun-kun
mengajari ku hari ini juga.
Dia dengan sabar
menemani aku, yang selalu tidak baik kepadanya, bahkan tanpa tampak kesal.
Dia ramah,
lembut, menghiburku ketika aku membuat kesalahan dalam aritmatika.
“Jangan
khawatir! Aku akan dengan Snow sampai Kau bisa melakukan penambahan. Tapi
karena itu Snow, Kau akan dapat melakukannya segera! “
“benarkah?”
“Ini
adalah janji … jadi bergembiralah! Jadi … Aku akan membawa keluar
pertanyaan berikutnya … Piring di sebelah kiri memiliki 3 roti, piring di
sebelah kanan memiliki 5. Jadi, mereka semua bersama-sama berapa banyak roti
yang ada?
“Uhh,
uhh … 8!”
“Benar!
Snow adalah jenius! Sangat baik, sangat baik! “
“Ehehehe.”
Itu hanya
masalah aritmatika sederhana tapi ia senang dan memuji aku seolah-olah itu
adalah prestasi sendiri.
Pada awalnya aku
pikir dia adalah seorang anak egois yang membuat masalah bagi Elle-sensei –
tapi saat ini aku suka dia.
Aku mulai
mengerti bahwa aku bisa melihat dia tanpa prasangka.
Lute-kun-kun
pasti pintar.
Rasa  ingin tahunya dan penasaran-nya lebih tinggi
daripada yang lain.
Terampil tapi
cerdas, penuh rasa ingin tahu, dan memiliki energi untuk cadangan, ia
menempatkan apa pun minat dia dalam praktek.
Anak-anak
seperti kami tidak bisa begitu proaktif, tapi dia.
Karena itu ia
disalahpahami oleh orang-orang disekitarnya.
Anak   aneh,
anak yang aneh, tidak seperti anak anak -kata mereka.
Mungkin tidak
ada satupun di dunia ini yang bisa memahami Lute-kun kecuali aku, teman masa
kecilnya.
Aku memutuskan
dalam hati ku “Aku, setidaknya, akan baik kepadanya”.
Lute kun yang
hanya tertarik pada dirinya sendiri tidak melihat simpati ku, dia polos
melanjutkan pelajaran aritmatika.
          “ Baiklah, aku
akan membawa pertanyaan berikutnya. “
          “
Ya! Aku akan melakukan yang terbaik sehingga aku bisa melakukan penambahan
benar!”
Dia lagi menepuk
kepalaku gembira.
Perasaan
tangannya begitu menyenangkan itu menjadi kebiasaan.
=========================================
Pada waktu itu,
“aku benci Lute-kun yang selalu mengacaukan Elle-sensei” telah
berubah menjadi kasihan sombong dari “Dia teman masa kecil aku yang
dilemparkan oleh orang tuanya seperti aku, jadi aku harus merawat dia”.


(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Selain itu, aku
memeluk cinta masa kecil ku Lute-kun tak lama setelah itu.
Penyebab untuk
itu adalah hari ketika Lute-kun dan aku akan bersama-sama mengumpulkan kayu
bakar–
==================
“Lute-kun
Kau datang pada waktu yang tepat. Aku barusaja 
akan memanggilmu mu. “
Sensei memanggil
kami dari belakang, menghentikan kami.
“Apa
yang bisa aku lakukan untuk mu, Elle-sensei?”
“Sebenarnya,
ada seseorang yang datang dan ingin melihat Lute-kun. Kau bisa datang ke kantor
penerimaan? “
“Umm
… itu orang tua ku yang meninggalkan aku? Atau … seorang kerabat datang
untuk menjemputku? “
…… ッ」
“……
Fu”
Elle-sensei
terdiam, seolah wajahnya telah ditampar tiba-tiba.
Aku menduga dari
sikap sensei.
Orang yang
Lute-kun ingin bertemu paling bukan datang untuk menjemputnya.
Sensei membuka
mulutnya minta maaf.
“Lute-kun,
tidak berarti bahwa orang yang datang adalah orang tua mu atau kerabat. Aku
minta maaf untuk menempatkan dengan cara yang aneh seperti itu dan membuatmu
salah paham. “
“Tidak
apa-apa. Aku hanya ingin tahu ketika aku mendengarnya. Aku tidak berpikir aku
sangat ingin bertemu dengan orang tua ku sekarang. “
“…………”
Aku melihat ke
bawah tidak sengaja.
Itu karena aku
tidak bisa mengerti perilaku Lute-kun.
Lute-kun-kun dan
aku adalah anak-anak yang ditinggalkan di depan panti asuhan.
Semua anak yatim
seharusnya ingin melihat orang tua mereka. Elle-sensei sering mengatakan
begitu.
Namun, ia tidak
membuang sikap percaya diri, sebaliknya, Elle-sensei menjadi khawatir untuk
dia.
Memiliki yang
kemungkinan lulus di depannya, aku samar-samar ingat.
……
Mungkinkah bahwa dia benar-benar tidak ingin melihat ayah dan ibunya?
Aku ingin
bertemu dengan mereka!
Aku ingin
bertemu dengan mereka dan ingin tahu alasan mengapa aku dibuang.
Jika aku bisa
aku ingin hidup dengan orang tua ku.
Namun ia, yang
seharusnya berada dalam situasi yang sama seperti ku, menyatakan “Aku
tidak ingin melihat orang tua aku setelah sekian lama”.
Apakah dia
memiliki banyak dendam terhadap orang tua yang meninggalkan dia?
Tapi karena aku
pernah mendengar tentang dendam apapun dari mulutnya, pikiran itu tidak pernah
terlintas di benakku.
Apakah aneh
ingin bertemu ibu dan ayah yang meninggalkan ku? Apakah aku aneh?
Sementara aku
berpikir tentang itu, bagian dalam kepala ku berputar-putar.
“–Snow-Chan
bisahkah Kamu pergi dan membantu anak-anak lain?”
“Ok,
sensei.”
Aku membalas
Elle-sensei dan pergi ke anak-anak yang membersihkan kamar.
Tanpa bertanya
siapa memanggil Lute-kun, aku hanya terus memikirkan diriku sendiri.
Malam itu.
Larut malam,
setelah Elle-sensei tidur, aku pergi dan menyelinap ke kamar anak laki-laki ‘.
Ada  aturan di panti asuhan anak laki-laki dan
perempuan tidak diperbolehkan untuk pergi ke kamar satu sama lain di malam hari
Itu adalah salah
satu kejahatan yang paling serius, jika Kau melanggar itu Kau tidak akan
mendapatkan makanan untuk satu hari.
Tapi meskipun
itu adalah kejahatan yang berbahaya untuk dilakukan, aku hanya harus bertanya
Lute-kun. Itulah yang aku percaya.
Aku mencari
Lute-kun dalam kegelapan kamar anak laki-laki ‘.
Untungnya Aku
dari klan serigala putih yang bisa melihat dengan baik dalam kegelapan.
Aku menemukan
Lute-kun segera.
Lute-kun-kun,
Lute-kun-kun
“*menguap*”
Karena dia tidak
bangun bahkan ketika aku mengangkat suara, aku menampar pipinya dan mengguncang
bahunya kuat kuat.
Setelah aku
memanggilnya dan menggoncang beberapa kali, Lute-kun akhirnya membuka matanya.
“N
… gaah !?”
“Shhh
!!! Jangan keras. Semua orang akan bangun. “
Kaget aku tergenggam
mulutnya terburu-buru.
Lute-kun-kun
tampaknya tidak memahami situasi pada awalnya dan dia bingung, setelah beberapa
detik ia membuat beberapa keputusan dan dia mengerutkan alisnya.
Aku mendekatinya
lebih lanjut dan mengkonfirmasi bahwa ia benar-benar sadar.
“yang
lainnya akan bangun, tenanglah? 
ya?”
* mengangguk
mengangguk *
Saat  Lute-kun mengangguk aku perlahan mengangkat
tangan ku dari mulutnya.
“Uhm,
Snow, perasaan mu adalah-“
“Shhhh
!!! yang lainnya akan bangun jika kita berbicara di sini. Ikuti aku.”
Aku menyeret
Lute-kun dari kasur dan membawanya keluar dari kamar anak laki-laki.
Tujuan kami
adalah di bawah jendela di ruang makan.
Bulan bersinar
cahayanya melalui jendela dan aku bisa membaca ekspresi wajahnya dengan rinci.
Ini hangat di
sini selama siang hari tetapi pada malam itu terasa sedikit dingin.
Kami membawa
bahu kita bersama-sama untuk mendapatkan setiap hangat lainnya.
Ada juga
keuntungan yang ia dapat dengan mudah mendengar bahkan jika aku berbicara
dengan suara rendah.
Lute-kun-kun
bertanya dengan suara sedikit marah. Matanya serius.
“Jadi,
apa alasan mu melanggar aturan dan membawaku ke sini?”
“Un
… Kau lihat … ada sesuatu yang aku benar-benar ingin kutanyakan pada mu
….”
Tentu nya larut
malam dan aku paksa membangunkannya dan membawanya keluar tapi dia tidak perlu
untuk memiliki tampilan yang marah …
Tetapi bahkan
jika aku takut tidak ada metode lain.
Aku menjelaskan
alasan mengapa aku membawanya keluar.

Um … tidak Lute-kun pernah memikirkan pertemuan dengan ibu atau ayah? ”
“…
Eh !?”
Saat aku
mengatakan, apakah Kau ingin bertemu ibu dan ayah yang meninggalkan mu?
Dia menayaiku
kembali, terlihat tercengang.
“Snow,
mengapa Kau memenyai ku ini?”
“…
Hari ini, Lute-kun mengatakan pada sensei ‘itu tidak suka Aku ingin bertemu
dengan mereka setelah sekian lama’, kan?
Snow ingin
bertemu ibu dan ayah. Ketika kita bertemu, Snow akan bertanya kepada mereka
mengapa mereka meninggalkan Snow. Dan Snow ingin hidup dengan ibu dan ayah …
Apakah Snow aneh untuk berpikir seperti ini? “
Lute-kun
mendengarkan cerita ku dalam diam.
Kemudian dia
mengubah pose dari memeluk lututnya ke posisi duduk bersila.
“Snow,
datang ke sini.”
“Mengapa?”

sudah Lakukan saja.”
Dia membuat ku
duduk di pangkuannya sedikit memaksa.
Lute-kun-kun
merangkul kepala ku dengan lembut dan memegang telinga ku di dadanya.
“Dapatkah
Kau mendengar detak jantung ku?”
“…
Ya, aku bisa mendengar. bunyinya dokun, dokun, dokun …. “
“Orang-orang
menjadi lega mendengar suara detak jantung. Hal ini karena, seperti bayi, kita
dibesarkan dengan mendengar detak jantung ibu kita. “
Anehnya aku
meringkukkan tubuh ku dalam posisi janin ..
Aku memejamkan
mata dan menyandarkan tubuh ku  pada
Lute-kun.
“Ingin
bertemu dengan orang tua mu tidak aneh. Jadi, tidak ada alasan untuk merasa
khawatir. “
“benarkah?”
“Uh-huh,
itu benar. Alasan mengapa aku tidak pernah berpikir untuk bertemu orang tua ku
adalah karena aku tidak punya cara untuk mencari mereka. “
Lute-kun mulai
berbicara dengan nada seperti berbicara dengan seseorang yang lebih muda dari
dia.


(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

“Hanya
satu petunjuk: Aku memiliki tanda lahir berbentuk bintang di bagian belakang
bahu kanan ku; Aku tidak bisa menunjukkan ini untuk semua orang yang aku temui
dan menanyai mereka. Selain itu, aku tidak punya bakat sebagai seorang
penyihir; sulit untuk berpikir bahwa orang tua yang meninggalkan ku akan
kembali dan menjemput ku. Jadi, jelas bahwa aku tidak akan pernah bertemu
dengan orang tua ku lagi untuk selama aku hidup. “
Aku terdiam pada
kata-kata Lute-kun.
“Tapi
Snow berbeda. Tidak seperti aku, Snow memiliki bakat sebagai seorang penyihir.
Selain itu, ras White Wolf adalah minoritas yang hidup di pegunungan berSalju
dari Benua Utara. Jika Kau pergi ke utara Kau mungkin menemukan beberapa
petunjuk di sana. Meski begitu, maafkan aku karena mengatakan ‘setelah sekian
lama aku tidak pernah berpikir untuk bertemu orang tua aku’ aku tidak  peka? “
Dia meminta maaf
dari lubuk hatinya.
Tapi aku
mengerti. Orang yang harus minta maaf adalah aku.
Aku anak yang
ditinggalkan dari klan kecil, yang disebut White Wolf Clan dari Benua Utara.
Jika aku pergi
ke sebuah kota atau menuju ke sebuah desa dari klan serigala putih, orang tua
aku mungkin ada disana.
seharusnya Ada
petunjuk penting, bahkan jika hanya sedikit.
Selain itu aku
memiliki bakat sebagai seorang penyihir.
Jika aku menjadi
seorang penyihir diatas  B- aku tidak
akan bermasalah tentang pekerjaan dan tidak memiliki masalah dengan uang.
Sebaliknya
Lute-kun memiliki petunjuk yang cukup dan tidak punya bakat sebagai seorang
penyihir.
Jika Kau berusia
10 tahun, Kau lulus dari panti asuhan dan meninggalkan untuk bekerja. Hanya
akan tersisa hidup yang sulit.
Ini tidak
berarti Lute-kun tidak ingin bertemu orangtuanya.
Dia mengerti
bahwa itu semua tidak mungkin untuk menemui orangtuanya dan menyerah.
Namun dalam
kecemasan egois ku sendiri, aku menggali bekas luka emosional yang ia datang
untuk berdamai dengannya.
Dadaku terasa
seperti itu telah di pukul karena kebodohan ku sendiri.
“…
Snow juga menyesal. Snow bertanya pertanyaan sensitif seperti itu tanpa
memikirkan perasaan Lute-kun. “
“Tidak
ada alasan bagi snow untuk meminta maaf. Akulah yang bersalah, Kau lihat.
Aku adalah orang
yang salah, tapi dia masih tersenyum dan memaafkan ku.
“Jika
itu yang terjadi, maka Snow dan Lute-kun keduanya salah. Jadi itu seri. “
“Betul.
Ini seri.”
“Sebagai
permintaan maaf, Snow akan menceritakan mimpinya Snow hanya untuk Lute-kun
….”
Mimpi ku, salah
satu yang aku diam-diam diadakan dan tidak memberitahu siapa pun, bahkan tidak
Elle-sensei.
“Kau
lihat, ketika Snow lebih besar, Snow akan menjadi seorang penyihir. Kemudian,
Snow akan pergi ke benua utara untuk mencari ayah dan ibu. Setelah Snow
menemukan mereka, Snow akan bertanya mengapa mereka meninggalkan Snow pergi.
Jika kita bisa berdamai, maka kami bertiga akan hidup bersama di rumah yang
sama … ini adalah mimpi Snow. “
“Ini
mimpi yang baik. Jika itu Kau, maka itu benar-benar akan menjadi kenyataan ….
Lute-kun-kun
mengambil napas,
“…
Tapi jika Kau tidak bisa menemukan mereka atau Kau tidak bisa berdamai dengan
mereka, Snow masih memiliki aku, Elle-sensei dan anak-anak di panti asuhan.
Jangan lupakan itu? “
“…
Un, berkat Lute-kun.”
Sampai akhirnya,
aku menangis untuknya, yang khawatir untuk ku.
Aku merasakan
perasaan dan detak jantung ku tumpang tindih, seakan menjadi satu, dan dada ku
menjadi hangat di dalam.
“Apakah
aku tetap bisa mendengar suara dada Lute-kun sedikit lebih lama?”
“He-eh,
Kau dapat mendengarkan semua selama Kau suka.”
Aku memperkuat
lengan dan menekan telingaku ke dadanya.
Lute-kun-kun
tersenyum kecut, dan dengan lembut membelai kepala ku, seperti ayah atau kakak.
Aku mengendurkan
semua otot di lengan dan kaki aku dan membiarkan dia memanjakan ku dengan
sepenuh hati.
Pada saat itu
aku melihat percikan cahaya kecil di dalam dadaku.
Ketika aku
tumbuh lebih besar aku akan menjadi seorang penyihir yang elegan, dan membawa
Lute-kun denangnku saat perjalanan untuk menemui ayah dan ibu ku. Kemudian
setelah aku menemukan ibu dan ayah aku, aku akan mulai sebuah panti asuhan
seperti Elle-sensei. Kemudian kami dapat hidup bersama, aku melakukan manajemen
seperti Elle-sensei, dan Lute-kun mengajar anak-anak membaca, menulis, dan
aritmatika … Jika semua orang bisa bergaul dan tinggal bersama-sama, itu akan
menjadi begitu indah.
Di lengan hangat
Lute-kun, aku menyusun mimpi baru.
Aku  berpikir untuk mengurus teman masa kecilku
ini, siapa orang dewasa dan anak-anak lain tidak akan mampu memahami.
–melepaskan
Telingaku dari dadanya, kami masing-masing kembali ke kamar kami.
Ketika kami
berpisah, Lute-kun bertanya.
“Haruskah
kita tidur bersama malam ini, setelah semuanya?”
“Lute-kun
~~ ecchi.”
Anak-anak pasti
mengatakan hal-hal ecchi segera!
Kami akhirnya
memiliki suasana hati yang baik akan, juga – aku pikir karena aku marah kembali
ke kamar gadis-gadis ‘.
“…
Tapi itu sedikit rasa malu, bukan?”
Wajahku memanas
panas dan tidak menyadari hal itu, ekor ku bergetar.
Aku menyelinap
ke futon ku Dengan terburu-buru sehingga aku tidak diperhatikan oleh semua
orang.
Keesokan
harinya, aku menemukan bahwa Lute-kun telah menjual hak untuk reversi dan
mainan lain pada seorang pedagang dan mendapatkan sejumlah besar uang.
======================================================================================


(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});

Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded